Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta Pelecehan Seksual Dibalik film 'She Said'

Film ini berpusat pada investigasi oleh wartawan The New York Times Jodi Kantor dan Megan Twohey untuk masalah pelecehan seksual yang dilakukan orang ternama di industri Hollywood, yaitu Harvey Weinstein, yang dulunya pemilik perusahaan Miramax dan The Weinstein Company. Kantor dan Twohey mengungkapkan tuduhan pelanggaran seksual yang substansial oleh produser Harvey Weinstein, menuduhnya melakukan pelecehan seksual selama tiga dekade terhadap aktris, asisten produksi wanita, karyawan sementara dan karyawan lain di Miramax and The Weinstein Company. Tuduhan tersebut berfungsi sebagai katalis untuk gerakan #MeToo yang sedang berkembang dan akhirnya mengakibatkan Weinstein dijatuhi hukuman 23 tahun penjara.


Waktu dan keadaan seputar perilisan bioskop film She Said pada November 2022 sangat menarik dan kontroversial. Saat itu Harvey Weinstein berada di L.A. menghadapi lebih banyak tuduhan pelecehan seksual (telah dijatuhi hukuman 23 tahun penjara di New York pada tahun 2020). Meskipun kemungkinan Weinstein akan mati di balik jeruji besi, dakwaan baru dapat menambah 140 tahun lagi, sehingga secara efektif menghancurkan peluang pembebasan bersyarat. Namun, poster dan iklan untuk film ini terlihat di dekat pengadilan di L.A. tempat kasus tersebut disidangkan. Pengacara Weinstein berpendapat bahwa juri dapat dipengaruhi oleh hal ini dan bahkan Hakim mengatakan kepada juri untuk tidak menonton film atau trailer apa pun untuk itu, karena dapat mempengaruhi pendapat mereka tentang Weinstein, meskipun ceritanya berkaitan dengan keadaan yang pertama kali membawanya ke pengadilan pada tahun 2020. Apakah rilis film ini pada saat persidangan kedua adalah kebetulan (difilmkan pada paruh kedua tahun 2021) atau tidak masih bisa diperdebatkan.

■ Keterlibatan Brad Pitt
Brad Pitt bertindak sebagai produser eksekutif untuk film ini, yang mana itu mendapat sorotan. Karena Pitt mengetahui tuduhan pelecehan seksual terhadap Harvey Weinstein beberapa dekade sebelum membeli hak atas buku yang menjadi dasar film ini. Pitt berkencan dengan Gwyneth Paltrow (dari 1994 hingga 1997), yang menuduh Weinstein melecehkannya secara seksual pada 1990-an saat dia berkencan dengan Pitt, yang mengetahuinya sejak Paltrow memberitahunya kapan itu terjadi, menurut wawancaranya di Howard Stern Show pada Mei 23, 2018.

Peter Biskind, penulis buku "Down and Dirty Pictures: Miramax, Sundance, and the Rise of Independent Film" tahun 2004 (yang menggambarkan Harvey Weinstein sebagai pria brutal dan kejam yang berhasil memikat semua orang yang tepat di Hollywood), memberi tahu Vanity Fair pada Oktober 2017 bahwa dia mengetahui insiden tersebut saat melaporkan sampul Vanity Fair 2001 tentang Brad Pitt, tetapi tidak dapat menyebutkannya dalam ceritanya karena Pitt telah melakukan off-the-record. "Dia menyuruh saya mematikan tape recorder ... tapi dia bilang dia menyukai Harvey, terlepas dari kemajuan yang dia buat pada Gwyneth Paltrow," kata Biskind. Pitt juga menikah dengan Angelina Jolie hingga 2016 (dengan siapa dia memiliki 6 anak dan hubungan selama 12 tahun), Jolie juga menuduh Weinstein melakukan pelecehan seksual terhadapnya di awal kariernya.

Pada tahun 2009, Brad Pitt membintangi Inglourious Basterds (2009), yang diproduksi oleh Harvey Weinstein dan didistribusikan oleh The Weinstein Company, dan beberapa tahun kemudian dia mendekati Weinstein serta memintanya untuk memproduksi film Killing Them Softly (2012). Angelina Jolie mengatakan dalam sebuah wawancara untuk The Guardian pada 4 September 2021 bahwa dia bertengkar dengan Pitt tentang itu, tetapi dia tetap menginginkan Weinstein untuk memproduksi film tersebut, dan Jolie mengatakan bahwa dia terluka karena Pitt senang bekerja dengan Weinstein meskipun mengetahui dia telah menyerangnya. Jolie tidak pernah bekerja dengan Weinstein setelah Weinstein melecehkannya dan menghindari menghadiri acara promosi film Pitt Killing Them Softly. Setelah berpisah dari Jolie, Pitt menyewa mantan pengacara Weinstein dan ahli strategi pemecah PR, Matthew Hiltzik, yang membantu membunuh paparan New York Times tahun 2004 tentang Weinstein. Jolie juga menuduh Pitt melakukan kekerasan dalam rumah tangga terhadap dirinya dan anak-anak mereka yang menjadi penyebab perceraian.

■ Perlindungan Tersangka
Dalam bukunya "Catch and Kill: Lies, Spies, and a Conspiracy to Protect Predators" terbitan tahun 2019, jurnalis Ronan Farrow mengklaim bahwa eksekutif media yang paling protektif terhadap Harvey Weinstein adalah CEO NBC Universal Steve Burke, Presiden NBC News Noah Oppenheim, Presiden MSNBC Phil Griffin, dan Ketua MSNBC Andrew Lack. Ketika tuduhan serupa terhadap teman lama Lack, Matt Lauer terungkap, Lack dilaporkan tepat di tengah membungkam berbagai pelecehan seksual dan tuduhan penyerangan dalam peran di Sony Music bertahun-tahun sebelumnya. Tak satu pun dari orang-orang ini yang pernah dikecam atau dipecat.

Menurut mantan karyawan New York Times, editor budaya Jonathan Landman diduga memblokir publikasi artikel negatif apa pun yang terkait dengan Harvey Weinstein selama bertahun-tahun dengan alasan bahwa Weinstein bukan tokoh publik dan oleh karena itu setiap klaim yang diterbitkan menghadapi risiko lebih besar dari tuntutan pencemaran nama baik yang berhasil. Menyusul kepergian Landman dari The Times untuk bekerja di Bloomberg, jurnalis Jodi Kantor dan Megan Twohey dapat melanjutkan ceritanya pada tahun 2017. Setelah cerita tersebut mendapat perhatian dunia, Landman menghadapi kritik publik karena diduga menghalangi penyelidikan sebelumnya dan karena menghadiri pesta dengan Weinstein. Di pihaknya, Landman membantah mengetahui penyelidikan sebelumnya atas serangan seksual Weinstein. Berdasarkan Times jurnalis Jim Rutenberg pada Oktober 2017, perlindungan berkelanjutan oleh "media pendukung" seperti NBC, New York Magazine, The New York Times, dan outlet media berpengaruh lainnya memungkinkan Weinstein untuk terus melakukan pelecehan seksual terhadap aktris tanpa hukuman selama beberapa dekade.

■ Kebenarannya
Ronan Farrow
Investigasi jurnalistik atas pelecehan seksual Harvey Weinstein berlangsung selama beberapa dekade. Pada tahun 2004, tuduhan tersebut telah diselidiki oleh wartawan New York Times Sharon Waxman, tetapi manajemen Times membatalkan penyelidikan karena takut pencemaran nama baik. Lebih dari satu dekade kemudian, jurnalis Ronan Farrow berusaha untuk menyelidiki tuduhan tersebut di bawah naungan NBC, tetapi eksekutif NBC juga menggagalkan penyelidikan tersebut. Akhirnya, pada 2017, The New Yorker setuju untuk mempublikasikan hasil investigasi Farrow. Setelah mengetahui paparan The New Yorker yang akan segera terjadi, The New York Times dengan tergesa-gesa berusaha untuk menerbitkan berita tersebut meskipun telah duduk di cerita selama bertahun-tahun.

Menurut aktris Rose McGowan dan Asia Argento, kegigihan Ronan Farrow dalam menyelidiki tuduhan terhadap Harvey Weinstein meskipun ada upaya dari eksekutif NBC dan tokoh media kuat lainnya untuk membungkamnya adalah kunci utama yang memungkinkan cerita mereka diceritakan. Dalam beberapa kasus, wanita yang diserang oleh Weinstein lebih nyaman berbagi cerita dengan Farrow daripada Megan Twohey dan Jodi Kantor karena The New York Times sebelumnya menekan penyelidikan Weinstein pada tahun 2004.

Penghargaan Pulitzer 2018 untuk Layanan Publik yang dimenangkan oleh Megan Twohey dan Jodi Kantor dibagikan kepada jurnalis Ronan Farrow dari The New Yorker. Meskipun manajemen puncak The New York Times telah mengetahui tuduhan terhadap Harvey Weinstein selama lebih dari satu dekade, surat kabar tersebut memilih untuk melaporkan tuduhan tersebut hanya setelah mengetahui bahwa pengungkapan Ronan Farrow di The New Yorker sudah dekat dan dengan demikian mengurangi risiko hukum surat kabar untuk pencemaran nama baik. Meskipun memulai penyelidikan mereka setelah penyelidikan Farrow, artikel Times oleh Megan Twohey dan Jodi Kantor diterbitkan lima hari lebih awal dari paparan The New Yorker.

■ Pelecehan Lain Di Dalam New York Times
Saat skandal #MeToo menjadi berita utama dunia, editor politik Vox Laura McGann dan empat jurnalis wanita lainnya mengajukan tuduhan pelecehan seksual dan penyerangan seksual oleh reporter bintang The New York Times Glenn Thrush. Dalam satu contoh, Thrush telah membawa seorang wanita muda ke area luar ruangan yang terpencil dan berusaha untuk melakukan pelecehan seksual sampai dia menangis. Terlepas dari penyelidikan internal yang mengonfirmasi bahwa Thrush telah melakukan pelanggaran seksual, editor eksekutif Dean Baquet memilih untuk tidak memecat Thrush dengan alasan kesalahan terburuk telah terjadi sebelum dia bekerja di The Times. Menurut reporter Vanity Fair Joe Pompeo, keputusan Baquet untuk mempertahankan Thrush memicu pergolakan internal di ruang berita The Times karena jurnalis wanita yang lebih muda menuduh Baquet melindungi Thrush untuk menghindari kerusakan kredibilitas surat kabar tersebut di tengah pelaporannya tentang Harvey Weinstein. Menurut pembawa acara podcast Aminatou Sow, teman salah satu penuduh Thrush, "Ada rasa pasrah yang begitu besar," katanya. "Ada begitu banyak ketidakberdayaan. Kami tidak punya apa-apa untuk diberitahukan kepada teman kami kecuali, 'Saya minta maaf ini terjadi padamu.' "

■ Peran Narasumber/ Korban Untuk Film Ini
Ashley Judd, Gwyneth Paltrow, dan Judith Godrèche, semua aktris terkenal yang menjadi narasumber penting untuk investigasi jurnalis New York Times Jodi Kantor dan Megan Twohey terhadap Harvey Weinstein, masing-masing bermain sendiri dalam film ini. Paltrow dan Godrèche hanya muncul sebagai suara di luar kamera di telepon, tetapi Judd memerankan dirinya sendiri di layar dalam sebuah peran yang oleh Elizabeth Wagmeister dari Variety disebut sebagai "karakter kunci yang memungkinkan para reporter memecahkan berita yang mengejutkan." Aktris Rose McGowan, sumber penting lainnya untuk kisah kehidupan nyata, juga muncul sebagai suara di luar layar melalui telepon, tetapi McGowan akhirnya memilih untuk tidak memerankan dirinya sendiri (suara McGowan diperankan oleh Kelly McQuail). Dua penyintas dan aktris Weinstein di kehidupan nyata lainnya - Sarah Ann Masse dan Katherine Kendall juga muncul dalam film tersebut. Masse berperan sebagai jurnalis pemenang Hadiah Pulitzer New York Time Emily Steel yang memecahkan kisah pelecehan seksual Bill O’Reilly sesaat sebelum kisah Weinstein pecah dan Kendall berperan sebagai mantan eksekutif Miramax.

Sumber artikel ini mengambil referensi dari Wikipedia, IMDb, dan SFGATE.

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)