Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kritik dan Tema film 'Blue Is the Warmest Colour'

Seksualitas lesbian adalah salah satu tema utama film ini, karena narasinya berhubungan dengan eksplorasi Adèle tentang identitasnya dalam konteks ini. Namun beberapa akademisi mempertanyakan perlakuan film tersebut terhadap seksualitas lesbian, mengingat film tersebut disutradarai oleh seorang pria heteroseksual. Dalam Sight & Sound, pakar film Sophie Mayer menyarankan bahwa dalam Blue is the Warmest Colour, "Seperti homofobia, lesbian di sini mencair. Seperti banyak fantasi laki-laki tentang lesbianisme, film ini berpusat pada keberhasilan erotis dan kegagalan efektif hubungan antara wanita". Masalah perspektif juga dibahas dalam ulasan Film Comment oleh Kristin M. Jones, yang menulis, "Teman-teman Emma yang dianggap canggih membuat pernyataan bersemangat tentang seni dan seksualitas perempuan yang tampaknya mencerminkan pendekatan bermasalah sutradara terhadap representasi perempuan".

Seorang kritikus menyatakan bahwa film tersebut bukan film lesbian, menyoroti eksplorasi biseksualitas Adèle. Paulina Plazas menulis di IndieWire bahwa sepanjang film, penghapusan biseksual adalah "penting untuk memahami perasaan khusus Adèle bahwa dia tidak dianggap saat dia dewasa."

Satu kritik elemen tematik yang berulang dan teridentifikasi penonton adalah pembagian kelas sosial serta eksplorasi kebebasan dan cinta antara dua karakter utama. Pembagian kelas sosial terlihat jelas dalam dua adegan makan malam keluarga, dengan keluarga kelas pekerja konservatif Adèle membahas subjek yang relatif dangkal sementara keluarga kelas menengah Emma yang lebih berpikiran terbuka terutama membahas hal-hal yang lebih eksistensial: seni, karier, kehidupan, dan gairah. Mungkin salah satu perbedaan yang paling signifikan antara keluarga adalah bahwa Emma menyadari hubungan lesbian mereka, sementara orang tua konservatif Adèle dituntun untuk percaya bahwa perempuan hanya berteman. Beberapa kritikus telah mencatat bahwa perbedaan kelas adalah tema yang sedang berlangsung dalam filmografi Abdellatif Kechiche. Satu kritik dari Film Comment berkata, "Seperti dalam karya Kechiche sebelumnya, kelas sosial, dan perpecahan yang diciptakannya, adalah benang merah yang penting; dia bahkan mengubah nama depan protagonis penuh gairah dari Clémentine menjadi nama aktrisnya, sebagian karena itu berarti 'keadilan' dalam bahasa Arab. Ketertarikan dan keakrabannya dengan dunia pedagogi, seperti yang ditunjukkan di sini dalam penghormatan menyentuh Adèle untuk mengajar, adalah karakteristik penting lainnya".

Abdellatif Kechiche mengeksplorasi bagaimana makanan dapat membangkitkan berbagai tingkat simbolisme, misalnya melalui metafora makanan yang menjurus ke arah seksual dari Adèle yang menyukai lemak pada ham dan dia belajar makan tiram dari Emma. Dia juga melihat bagaimana makanan bisa menjadi indikasi kelas sosial.

Pengerjaan kamera dan banyak keputusan penyutradaraan Abdellatif Kechiche memberi film ini perasaan yang nyata, yang membuat penonton membaca makna yang mereka peroleh dari pengalaman pribadi mereka. Dalam The Yale Review, Charles Taylor menulis: "Alih-alih memagari kekasih mudanya di dalam kebun binatang... Kechiche menghilangkan penghalang yang memisahkan kita dari mereka. Dia mendekatkan kamera ke wajah aktrisnya sehingga dia tampak seperti mencoba membuat tubuh mereka lebih akrab bagi kita daripada mereka sendiri."

Blue Is the Warmest Colour juga dipenuhi dengan simbolisme visual. Warna biru digunakan secara luas di sepanjang film, dari pencahayaan di klub gay yang dikunjungi Adèle hingga gaun yang dikenakannya di adegan terakhir serta terutama di rambut dan mata Emma. Bagi Adèle, biru mewakili intensitas emosional, rasa ingin tahu, cinta, dan kesedihan. Adèle juga merujuk Pablo Picasso beberapa kali, yang terkenal melalui Blue Period yang melankolis. Saat Emma tumbuh dari hubungannya dengan Adèle dan gairah mereka berkurang, dia menghilangkan warna biru dari rambutnya dan mengadopsi gaya rambut yang lebih alami dan konservatif.

Kontroversi
Saat pemutaran perdana film Blue Is the Warmest Colour di Festival Cannes 2013, sebuah laporan dari Persatuan Audiovisual dan Sinematografi Prancis (Syndicat des professionnels de l'industrie de l'audiovisuel et du cinéma) mengkritik kondisi kerja kru. Menurut laporan tersebut, anggota kru mengatakan produksi terjadi dalam suasana "berat" dengan perilaku yang mendekati "pelecehan moral", yang menyebabkan beberapa orang berhenti. Kritik lebih lanjut menargetkan pola kerja dan gaji yang terganggu. Teknisi menuduh Abdellatif Kechiche melakukan pelecehan, lembur yang tidak dibayar, dan pelanggaran undang-undang perburuhan.

Terungkap bahwa Abdellatif Kechiche akan melakukan ratusan pengambilan untuk adegan kecil untuk mencapai realisme yang diinginkan dari cerita, dan gaya penyutradaraannya yang intens sangat kasar. Kedua aktris tersebut menyatakan bahwa film tersebut terlihat sangat nyata karena Kechiche mendorong mereka ke titik puncaknya, dan bahwa mereka benar-benar berjuang.

Pada September 2013, Léa Seydoux dan Adèle Exarchopoulos mengeluhkan perilaku Abdellatif Kechiche selama syuting. Mereka menggambarkan pengalaman itu sebagai "mengerikan" dan mengatakan mereka tidak akan bekerja dengannya lagi. Exarchopoulos kemudian mengatakan tentang keretakan: "Itu nyata, tapi tidak sebesar yang terlihat. Bagi saya, mengambil gambar adalah petualangan manusia, dan dalam setiap petualangan Anda memiliki beberapa konflik." Dalam sebuah wawancara Januari 2014, Seydoux mengklarifikasi: "Saya masih sangat senang dengan film ini. Sulit untuk memfilmkannya dan mungkin orang berpikir saya mengeluh dan dimanjakan, tapi bukan itu. Saya hanya mengatakan itu sulit. Sebenarnya itu sangat sulit tapi tidak apa-apa. Saya tidak keberatan itu sulit. Saya suka diuji. Hidup jauh lebih sulit. Dia sutradara yang sangat jujur ​​dan saya suka filmnya. Saya sangat menyukainya sebagai sutradara. Cara dia memperlakukan kami? Jadi apa!"

Salah satu adegan seks membutuhkan waktu 10 hari untuk syuting. Adèle Exarchopoulos dan Léa Seydoux mengenakan vagina palsu dalam adegan di mana mereka melakukan seks oral.

Pada September 2013, Abdellatif Kechiche mengatakan film tersebut tidak boleh dirilis. Dia mengatakan kepada majalah Prancis Télérama, "Saya pikir film ini tidak boleh keluar; itu terlalu kotor", mengacu pada laporan tentang perilakunya di lokasi syuting.

Kekhawatiran Tentang Seks Grafis
Di Cannes, film tersebut mengejutkan beberapa kritikus dengan adegan seks yang panjang dan grafis (walaupun alat kelamin palsu digunakan), membuat mereka berspekulasi bahwa mungkin perlu diedit sebelum diputar di bioskop. Beberapa kritikus menganggap film tersebut sebagai yang terdepan untuk memenangkan Palme d'Or. Panel juri, yang termasuk Steven Spielberg, Ang Lee, dan Nicole Kidman, membuat langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memberikan penghargaan Palme d'Or kepada dua aktris utama film tersebut bersama dengan sutradara.

Presiden Juri Steven Spielberg menjelaskan: Film ini adalah kisah cinta yang hebat dimana membuat kita semua merasa istimewa untuk menjadi lalat di dinding, untuk melihat kisah cinta yang mendalam dan patah hati yang mendalam berkembang dari awal. Sutradara tidak membatasi narasi apa pun dan kami benar-benar terpesona oleh penampilan luar biasa dari kedua aktris tersebut, dan terutama cara sutradara mengamati karakternya dan membiarkan karakter bernafas.

Dalam The Australian, David Stratton menulis, "Jika film itu hanya serangkaian adegan seks, tentu saja akan bermasalah, tetapi lebih dari itu. Melalui mata Adèle, kita mengalami kegembiraan yang tak tertahankan dari cinta pertama dan kontak fisik pertama, tapi kemudian, tak terelakkan, semua pengalaman lain yang membuat hidup seperti ini ... Semua ini didokumentasikan dengan indah".

Manohla Dargis dari The New York Times menyebut film itu "sangat tidak disiplin" dan terlalu panjang, dan menulis bahwa "terasa jauh lebih banyak tentang keinginan Tuan Kechiche daripada apa pun".

Sebaliknya, Richard Brody menulis di The New Yorker: "Masalah dengan adegan-adegan Kechiche adalah bahwa adegan-adegan itu terlalu bagus, terlalu tidak biasa, terlalu menantang, terlalu orisinal untuk diasimilasi ... dengan pengalaman menonton film yang sudah dikenal. Durasinya saja luar biasa, seperti penekanan mereka pada perjuangan fisik, gairah dan atletis seks tanpa hambatan, penandaan jiwa karakter yang mendalam melalui hubungan seksual mereka."

Respon LGBT dan Feminisme
Film ini menerima kritikan kaum LGBT dan feminis atas dominasi yang dirasakan dari tatapan laki-laki dan kurangnya tatapan perempuan, dengan beberapa pengulas menyebutnya sebagai "tatapan patriarki". Setelah penyaringan tes dari film-film terpilih adegan untuk penonton lesbian, salah satu penonton mengatakan bahwa itu "panas di awal, dan kemudian menjadi konyol ketika mereka terus berganti posisi seks setiap sepuluh detik" dan itu seperti infomersial yang dirancang untuk membahas semua tindakan seksual yang dapat dilakukan lesbian. Penggambaran scissoring juga diperdebatkan.

Jul Maroh, penulis novel grafis yang menjadi dasar film tersebut, berkata, "Tampaknya bagi saya inilah yang hilang di lokasi syuting: lesbian". Sambil memuji orisinalitas Abdellatif Kechiche, Maroh juga merasa gagal menangkap inti cerita lesbian, dan tidak menyetujui adegan seks. Dalam sebuah posting blog, Maroh menyebut adegan-adegan itu "pertunjukan brutal dan frontal, bersemangat dan dingin, dari apa yang disebut seks lesbian, yang berubah menjadi porno, dan membuat saya merasa sangat tidak nyaman", mengatakan bahwa di bioskop, "heteronormatif tertawa karena mereka tidak memahaminya dan menganggap adegan itu konyol. Orang-orang gay dan queer tertawa karena itu tidak meyakinkan, dan menganggapnya konyol. Dan di antara orang-orang yang tidak kami dengar cekikikan adalah calon pria juga sibuk memanjakan mata mereka pada inkarnasi fantasi mereka di layar". Maroh menambahkan, "sebagai penonton feminis dan lesbian, saya tidak dapat mendukung arah yang diambil Kechiche dalam masalah ini. Tetapi saya juga menantikan untuk mendengar apa yang akan dipikirkan wanita lain tentang hal itu. Ini hanyalah sikap pribadi saya."

Bagaimana menurut Anda tentang film Blue Is the Warmest Colour?

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)