Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Analisis dan Fakta film 'The Witch': Sebuah Cerita Rakyat New-England

The Witch ini terinspirasi oleh banyak cerita rakyat, dongeng, dan catatan tertulis tentang sejarah sihir, termasuk jurnal, buku harian, dan catatan pengadilan. Sebagian besar dialog datang langsung dari sumber-sumber periode ini.

Analisis film The Witch
Menurut analis, film ini melampaui genre horor tradisional dan memasuki kategori baru yang potensial, yang dijuluki "horor tingkat tinggi". Dampaknya disampaikan bukan melalui ketakutan, tetapi oleh efek suasana dan skenografi. Ini secara gaya diwakili oleh penggunaan pencahayaan ekspresionis film, penggunaan berbagai jenis kamera untuk menarik batas tematik, pengeditan yang digunakan untuk menyembunyikan horor dari pemandangan utama, dan disonansi sonik soundtrack yang menyertai adegan instrumental. Hilangnya Samuel yang secara fisik tidak mungkin pada awal film memperkenalkan penonton ke atmosfer film.

Plot film ini mengorbit di sekitar konflik psikologis, menggunakan penggambaran patriarki yang represif dari masyarakat Puritan dan pembebasan para penyihir yang gelap dan mematikan. Tokoh utama wanita, Thomasin, menyimpan keinginan duniawi yang berbeda dari keluarga Kristen konvensionalnya, mendambakan kemerdekaan, seksualitas, penerimaan dan kekuasaan. Namun, sementara ayahnya dan Tuhan Kristen gagal memenuhi kebutuhannya, Setan malah berbicara secara pribadi kepadanya, menawarkan kepuasan duniawinya. Oleh karena itu, dengan kematian keluarganya dan penolakan masyarakat Puritan, Thomasin bergabung dengan Setan dan para penyihir, satu-satunya alternatifnya, untuk menemukan kendali yang telah lama diinginkannya atas hidupnya sendiri. Ketelanjangannya di adegan terakhir mencerminkan tindakannya mengusir ikatan masyarakat sebelumnya.

Perbedaan antara kedua pilihan, bagaimanapun, menjadi kabur dalam kebangkitan ekstremisme agama yang setara. Ini pertama kali dirasakan dalam arsitektur rumah keluarga itu sendiri, yang ironisnya menyerupai pondok penyihir pola dasar itu sendiri, mengisyaratkan pengungkapan bertahap bahwa kejahatan sudah terpasang di dalamnya. Di sisi yang berlawanan, godaan Setan terhadap Thomasin juga memperoleh ciri-ciri dandanan ideologis, perlahan-lahan mengasingkannya dari keluarganya. Pada akhirnya, meskipun penyebab barunya ditemukan dan tawa gembira di perjanjian, Thomasin tidak lepas dari religiositas sebelumnya, tetapi hanya mengubah arahnya, beralih ke pembunuhan dengan imbalan kebebasan.

Konflik simbolik antara peradaban dan alam juga hadir dalam semua aspek film. Keluarga itu tinggal di sebelah hutan gelap, tempat yang terkait dengan sihir dalam budaya mereka, yang menggarisbawahi konflik antara agama patriarki yang beradab dan dunia alam liar Gotik yang mengelilingi mereka. Hutan, serta keadaan telanjang, diasosiasikan dengan keburukan, hutan belantara liar di mana kebebasan terlarang dan seksualitas muncul. Oleh karena itu, Caleb kembali telanjang setelah dirayu oleh penyihir, para penyihir sendiri melakukan tindakan mereka saat telanjang, dan Thomasin akhirnya mengadopsi kode ini setelah bergabung dengan mereka. Di akhir film, alam menang atas musuhnya, dengan Black Phillip yang seperti Pan menanduk William yang memegang kapak dalam metafora manusia yang dikonsumsi oleh alam liar. (Dalam agama dan mitologi Yunani kuno, Pan adalah dewa alam liar, gembala dan kawanan, musik pedesaan dan dadakan, dan pendamping nimfa.) 

Beberapa Fakta dari film The Witch
Selama perburuan penyihir di Amerika kolonial, diyakini secara luas bahwa seorang penyihir tidak bisa mengucapkan seluruh Doa Bapa Kami. Itu sebabnya keluarga sangat sedih ketika Mercy dan Jonas tidak bisa menyelesaikan doa.

Kambing umumnya diasosiasikan dengan Setan dan ilmu sihir pada Abad Pertengahan dan Renaisans. Banyak yang percaya bahwa Setan mengambil bentuk seekor kambing, yang menyebabkan kepercayaan umum bahwa kambing adalah bagian dari Sabat Penyihir. Bahasa yang digunakan para penyihir dalam film ini sebagian besar adalah bahasa Enochian.

Seekor kelinci sering muncul di film. Di New England kolonial, kelinci dianggap makhluk ajaib dalam hak mereka sendiri. Mereka sering dikaitkan dengan penyihir, baik sebagai kelinci susu, yang mencuri atau merusak susu dari hewan ternak, atau penyihir itu sendiri, yang dianggap dapat berubah menjadi kelinci untuk memata-matai dan mempengaruhi orang.

Karakter sering menuduh satu sama lain 'menandatangani buku,' dan sebuah buku ditawarkan kepada Katherine dan Thomasin untuk ditandatangani oleh Black Phillip. Dalam teologi Puritan, seseorang mencatat perjanjian dengan Iblis dengan menandatangani, atau membuat tanda mereka, dalam buku Iblis "dengan pena dan tinta" atau dengan darah. Hanya dengan penandatanganan seperti itu, menurut kepercayaan pada waktu itu, seseorang benar-benar menjadi penyihir dan mendapatkan kekuatan iblis, seperti muncul dalam bentuk spektral untuk menyakiti orang lain.

Nah itu dia analisis dan beberapa fakta dari film The Witch, jika kalian memiliki pertanyaan tentang film ini, silahkan berkomentar dibawah.

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)