Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

CODA (2021) Sinopsis, Informasi

Kisah CODA menawarkan sedikit kejutan, tetapi representasi yang kuat dan pemeran yang hebat, dipimpin oleh penampilan brilian Emilia Jones, menghidupkan kisah pendewasaan ini dengan hangat. Child of deaf adults (anak dari orang dewasa tunarungu) atau disingkat CODA merupakan film drama-musik berbumbu komedi tahun 2021, ini ditulis dan disutradarai oleh Sian Heder. Film ini adalah remake berbahasa Inggris dari film Prancis 2014 La Famille Bélier. Dengan Fabrice Gianfermi, Philippe Rousselet, Jérôme Seydoux, dan Patrick Wachsberger dikursi produser, CODA melakukan pemutaran perdana dunianya pada 28 Januari 2021 di Sundance Film Festival, AS.

Dibintangi aktris muda Emilia Jones (Ruby Rossi), serta Troy Kotsur (Frank Rossi), Daniel Durant (Leo Rossi), Marlee Matlin (Jackie Rossi), Eugenio Derbez (Bernardo Villalobos), Ferdia Walsh-Peelo (Miles), dan juga Amy Forsyth (Gertie). Daftar pemeran selengkapnya di IMDb.

Sebuah produksi bersama internasional antara Amerika Serikat, Prancis dan Kanada, CODA dikerjakan dibawah perusahaan Vendome Pictures, Pathé Films, dan Picture Perfect Federation. Apple memperoleh hak distribusi ke CODA dengan rekor festival 25 juta USD. Film ini dirilis di bioskop dan melalui layanan streaming Apple TV+ pada 13 Agustus 2021. CODA tercatat memiliki anggaran produksi sekitar 10 juta USD, untuk pendapatan kotor tidak transparan jika masuk dalam streaming digital.

Sinopsis
Sinopsis film CODA mengikuti Ruby, merupakan satu-satunya orang yang bisa mendengar di keluarga tunarungu-nya. Ketika bisnis perikanan keluarga terancam, Ruby menemukan dirinya terbelah antara mengejar kecintaannya pada musik dengan ingin pergi ke Berklee College of Music dan ketakutannya meninggalkan orang tuanya. Cek trailer resminya dibawah ini!


Memiliki rating CODA
(2021) on IMDb

Film ini mendapat ulasan positif dan dinobatkan sebagai salah satu dari 10 film teratas tahun 2021 oleh American Film Institute. Film tersebut juga dinominasikan untuk "Film Terbaik - Drama" dan "Aktor Pendukung Terbaik" untuk Troy Kotsur di Penghargaan Golden Globe ke-79 pada 2022.

Di Sundance, CODA memenangkan "U.S. Grand Jury Prize", "U.S. Dramatic Audience Award", dan "Special Jury Ensemble Cast Award". Sutradara film Sian Heder memenangkan "Sutradara Terbaik" di bagian U.S. Dramatic. Daftar penghargaan selengkapnya di IMDb.

Tanggapan Dari Komunitas Tunarungu
USA Today melaporkan beragam reaksi penonton tunarungu terhadap film ini. Mereka memuji casting dan penampilan aktor tunarungu, dan menganggap penggambaran karakter tunarungu sebagai orang yang mandiri dan aktif secara seksual sangat kontras dengan penggambaran sebelumnya di layar. Delbert Whetter, wakil ketua organisasi nirlaba RespectAbility, mengatakan, "Setelah melihat begitu banyak cerita di mana para penyandang disabilitas digambarkan sebagai jiwa yang tak berdaya dan sedih yang perlu diselamatkan, sangat menyegarkan untuk melihat sebuah cerita dengan karakter Tuli yang merupakan pemilik usaha kecil dan pemimpin dalam komunitas nelayan mereka, dengan kedalaman dan nuansa yang menyaingi dan bahkan melebihi rekan pendengaran mereka dalam cerita." Penulis tunarungu Sara Nović juga mengatakan, "Saya suka bahwa karakter-karakter ini adalah makhluk seksual, orang tuli dan cacat sering kali dikebiri atau perawan dalam film dan buku, dan itu sangat membosankan dan tidak akurat."

Jenna Beacom, seorang pembaca sensitif dan penulis dewasa muda, menemukan banyak dari film itu "salah menggambarkan, terutama kompetensi dan kemampuan orang tuli untuk berkembang pada tahun 2021", dan mengatakan bahwa, sementara "senang bahwa film itu ada, dalam arti berkontribusi lebih banyak representasi tunarungu dan semoga lebih banyak peluang untuk representasi yang lebih baik lagi", dia "sangat terganggu oleh betapa negatifnya film tersebut menggambarkan pengalaman tunarungu dan CODA." Sebagai orang tua tunarungu dari seorang penyanyi, Beacom menemukan asumsi film "bahwa menjadi tuli berarti Anda tidak dapat menikmati musik, atau memahami kesenangan orang lain" tidak berdasar. Nović juga berkata, "Saya benar-benar berpikir kisah seorang mahasiswa generasi pertama, hanya tanpa musik dia bisa saja mempelajari apa pun lebih menarik, lagi pula ... saya tidak berpikir bahwa kami membutuhkan bagian musik untuk ini menjadi cerita yang menarik."

Nović dan Beacom juga mengkritik penggambaran film tentang anak tunarungu yang menerjemahkan untuk orang tuanya bahkan dalam situasi di mana penerjemah profesional akan diminta oleh Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika.

Panduan Orangtua
Panduan orangtua atau Parents Guide film CODA, untuk keamanan dan kenyamanan saat menonton, ada beberapa hal-hal yang harus diwaspadai berikut ini. Memiliki rating umur MPAA PG-13 untuk konten dan bahasa seksual yang kuat, yang perlu diperhatikan meliputi:
  • Seks & Ketelanjangan: Beberapa adegan seks yang sepenuhnya singkat dan pendek yang tidak sepenuhnya grafis tetapi menunjukkan dorongan ringan. Berbagai referensi kasar komedi untuk seks oral, ejakulasi dan seks lesbian (mayoritas dilakukan dengan gerakan tangan). Beberapa dialog seksual dan situasi seksual sebagian besar sebagai lelucon. Beberapa ciuman bibir mesra.
  • Kekerasan: Perkelahian, memukul.
  • Alkohol & Merokok: Merokok, dan beberapa minum-minum di bar.
  • Beberapa kata kotor.

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)