Penjelasan dan Fakta Sejarah film Apocalypto

Artikel ini mengandung inti cerita/ spoiler. Lihat sebelumnya.

Apocalypto adalah film berperingkat R terakhir yang dirilis di bawah bendera Walt Disney. Buena Vista Pictures Distribution merupakan nama bagian distribusinya sebelum diganti menjadi Walt Disney Studios Motion Pictures. Pria di poster promosi film ini bukanlah Jaguar Paw tapi salah satu pengejarnya, Middle Eye, anggota ganas dari kelompok Zero Wolf yang menjuluki Jaguar Paw "Hampir", lihat posternya disini.

Banyak pembicaraan substansial, peran diisi oleh orang-orang Maya yang belum pernah berakting sebelumnya. Gadis Peramal, yang mengutuk pesta berburu saat mereka dan para tawanan lewat tepat sebelum memasuki kota, diperankan oleh María Isidra Hoil seorang anak berusia tujuh tahun yang tinggal di gubuk berlantai tanah di desa yang mirip dengan desa Jaguar Paw.

Penjelasan Dalam Film
Menurut Mel Gibson, latar Maya di Apocalypto adalah "hanya latar belakang" untuk cerita yang lebih universal tentang penjelajahan "peradaban dan apa yang merongrongnya". Latar belakang peristiwa yang digambarkan adalah periode pasca-klasik terminal, sesaat sebelum kedatangan Spanyol, sekitar tahun 1511, yang diteliti oleh pembuat film sebelum menulis.

Kekuatan korosif korupsi diilustrasikan dalam adegan-adegan spesifik sepanjang film. Konsumsi berlebihan dapat dilihat dari gaya hidup mewah orang Maya kelas atas, kekayaan mereka yang melimpah berbanding terbalik dengan orang sakit-sakitan, sangat miskin, dan diperbudak. Degradasi lingkungan digambarkan baik dalam eksploitasi sumber daya alam, seperti penambangan berlebihan dan pertanian tanah, tetapi juga melalui perlakuan terhadap orang, keluarga dan seluruh suku sebagai sumber daya untuk dipanen dan dijual sebagai budak. Korupsi politik terlihat dalam manipulasi para pemimpin, pengorbanan manusia dalam skala besar, dan perdagangan budak. Film ini menunjukkan budak dipaksa untuk membuat semen kapur yang menutupi candi, suatu tindakan yang beberapa sejarawan anggap sebagai faktor utama dalam penurunan Maya. Satu perhitungan memperkirakan bahwa dibutuhkan lima ton hutan rimba untuk membuat satu ton kapur tohor. Konsultan sejarah Richard D. Hansen menjelaskan, "Saya menemukan satu piramida di El Mirador yang membutuhkan hampir 650 hektar (1.600 acre) dari setiap pohon yang tersedia hanya untuk menutupi satu bangunan dengan plesteran kapur... konstruksi epik sedang terjadi... menciptakan kehancuran dalam skala besar."

Para pembuat film menginginkan penggambaran keruntuhan Maya ini memiliki relevansi bagi masyarakat kontemporer. Masalah "yang dihadapi bangsa Maya sangat mirip dengan yang dihadapi peradaban kita saat ini," kata rekan penulis Safinia selama produksi, "terutama ketika menyangkut degradasi lingkungan yang meluas, konsumsi berlebihan, dan korupsi politik". Gibson telah menyatakan bahwa film tersebut adalah upaya untuk menggambarkan paralel antara kerajaan besar yang jatuh di masa lalu dan kerajaan besar saat ini, dengan mengatakan "Orang-orang berpikir bahwa manusia modern sangat tercerahkan, tetapi kita rentan terhadap kekuatan yang sama, dan kita juga mampu melakukan kepahlawanan dan transendensi yang sama." Film ini berfungsi sebagai kritik budaya, dalam kata-kata Hansen, sebuah "pernyataan sosial", mengirimkan pesan bahwa tidak pernah salah untuk mempertanyakan asumsi kita sendiri tentang moralitas.

Namun, Gibson juga menyatakan bahwa dia ingin film itu penuh harapan daripada sepenuhnya negatif. Gibson telah mendefinisikan judul sebagai "awal baru atau penyingkapan - wahyu", dia mengatakan "Semuanya memiliki awal dan akhir, dan semua peradaban telah beroperasi seperti itu". Kata Yunani (ἀποκαλύπτω, apokaluptō) sebenarnya adalah kata kerja yang berarti "Saya mengungkap", atau "mengungkapkan". Gibson juga mengatakan tema film ini adalah eksplorasi ketakutan-ketakutan dasar.


Gambaran Maya
Banyak penulis merasa bahwa film Gibson relatif akurat tentang Maya, karena menggambarkan era kemunduran dan perpecahan yang mengikuti puncak peradaban, keruntuhan, pemukiman kembali, dan kondisi masyarakat proto-historis (Protosejarah). Seorang reporter Meksiko, Juan E. Pardinas, menulis bahwa "interpretasi sejarah ini memiliki beberapa kemiripan dengan kenyataan ... karakter yang dibuat Mel Gibson lebih mirip dengan mural suku Maya di Bonampak daripada yang muncul di buku teks sekolah Meksiko". "Para peneliti pertama mencoba membuat perbedaan antara budaya Maya yang 'damai' dan budaya 'brutal' di Meksiko tengah", tulis David Stuart dalam artikel tahun 2003. "Mereka bahkan mencoba mengatakan pengorbanan manusia jarang terjadi di antara suku Maya." Namun dalam ukiran dan lukisan mural, Stuart berkata, "Kami sekarang telah menemukan semakin banyak kesamaan antara suku Aztec dan Maya."

Richard D. Hansen, yang merupakan konsultan sejarah dalam film tersebut, menyatakan bahwa efek film tersebut terhadap arkeologi Maya akan bermanfaat, "Ini adalah kesempatan bagus untuk memusatkan perhatian dunia pada Maya kuno dan untuk menyadari peran yang mereka mainkan dalam sejarah dunia." Namun, dalam sebuah wawancara dengan The Washington Post, Hansen menyatakan film tersebut "memberi perasaan bahwa mereka sangat sadis", dan berkata, "Saya sedikit khawatir tentang bagaimana Maya kontemporer akan mengambilnya."

Beberapa pengamat lebih berhati-hati. William Booth dari The Washington Post menulis bahwa film tersebut menggambarkan suku Maya sebagai "masyarakat psiko-sadis yang sangat kejam, sebuah pemandangan mengerikan yang terlibat dalam perbudakan yang meluas, pengolahan limbah yang sembrono dan tarian rave yang buruk, dengan nafsu nyata akan darah manusia", terlepas dari keakuratan sejarahnya.

Gibson membandingkan kebiadaban dalam film tersebut dengan pemerintahan Bush, mengatakan kepada majalah film Inggris Hotdog, "Penyebar rasa takut yang kami gambarkan dalam film itu mengingatkan saya pada Presiden Bush dan anak buahnya." Tepat sebelum rilis, Apocalypto dikritik oleh para aktivis di Guatemala, termasuk Lucio Yaxon, yang menuduh bahwa trailer tersebut menggambarkan Maya sebagai orang-orang biadab. Dalam ulasannya tentang film tersebut, antropolog Traci Ardren menulis bahwa Apocalypto bias karena "tidak disebutkan pencapaian dalam sains dan seni, spiritualitas yang mendalam dan hubungan dengan siklus pertanian, atau prestasi rekayasa kota-kota Maya". Apocalypto juga memicu kecaman keras dari profesor sejarah seni Julia Guernsey, seorang spesialis Mesoamerika, yang mengatakan, "Saya pikir itu tercela. Ini menyinggung orang Maya. Ini menyinggung kita yang mencoba mengajarkan kepekaan budaya dan pandangan dunia alternatif yang mungkin tidak cocok dengan Barat abad ke-21 kita sendiri tetapi tetap valid."


Pengorbanan Manusia
Apocalypto telah dikritik karena menggambarkan jenis pengorbanan manusia yang lebih khas dari suku Aztec daripada Maya. Arkeolog Lisa Lucero berkata, "Maya klasik benar-benar tidak melakukan pengorbanan massal. Itu adalah suku Aztec." Profesor antropologi Karl Taube berpendapat bahwa, "Kami tahu suku Aztec melakukan pembunuhan tingkat itu. Catatan mereka berbicara tentang 20.000".

Menurut penasihat teknis film, film ini dimaksudkan untuk menggambarkan periode pasca-klasik Maya ketika pengaruh yang lebih ganas seperti Toltec dan Aztec tiba. Menurut Hansen, "Kami tahu peperangan sedang terjadi. Pusat Tulum Pascaklasik adalah kota bertembok, situs-situs ini harus berada dalam posisi bertahan. Ada pengaruh Aztec yang luar biasa saat ini. Suku Aztec jelas kejam dalam penaklukan dan pengejaran mereka, pengorbanan manusia, sebuah praktik yang meluas ke beberapa wilayah Maya." Profesor antropologi Stephen Houston mengkritik bahwa pengorbanan manusia lebih cenderung dilakukan bangsawan dan elit daripada penghuni hutan biasa, seperti yang ditunjukkan dalam Apocalypto. Profesor antropologi Karl Taube mengkritik penggambaran jelas dari film tentang perbudakan yang meluas, dengan mengatakan, "Kami tidak memiliki bukti dari sejumlah besar budak." Adegan lain yang disengketakan, ketika Jaguar Paw dan tawanan lainnya digunakan sebagai latihan sasaran, adalah diakui oleh pembuat film untuk ditemukan sebagai perangkat plot untuk memicu urutan pengejaran. Beberapa antropolog keberatan dengan adanya lubang besar berisi mayat membusuk di dekat ladang Maya. Hansen menyatakan bahwa ini adalah "dugaan", mengatakan bahwa "semua yang [Gibson] coba lakukan di sana adalah mengungkapkan kengeriannya".


Penjelasan Akhir Film
Menurut trek komentar DVD oleh Mel Gibson dan Farhad Safinia, akhir film dimaksudkan untuk menggambarkan kontak pertama antara orang Spanyol dan Maya yang terjadi pada tahun 1511 ketika Pedro de Alvarado tiba di pantai Yucatán dan Guatemala, dan juga selama pelayaran keempat Christopher Columbus pada 1502.

Makna tematik kedatangan bangsa Eropa menjadi bahan perdebatan. Traci Ardren menulis bahwa pendatang Spanyol adalah misionaris Kristen dan bahwa film tersebut memiliki "pesan kolonial yang terang-terangan bahwa bangsa Maya perlu diselamatkan karena mereka 'busuk pada intinya'." Menurut Ardren, film Gibson "diputar ulang, dalam teknik beranggaran besar yang megah, gagasan ofensif dan rasis bahwa orang Maya brutal satu sama lain jauh sebelum kedatangan orang Eropa dan dengan demikian mereka pantas, pada kenyataannya, mereka membutuhkan, penyelamatan. Gagasan yang sama ini digunakan selama 500 tahun untuk membenarkan penaklukan orang Maya".

Di sisi lain, David van Biema mempertanyakan apakah orang Spanyol digambarkan sebagai penyelamat bangsa Maya karena mereka digambarkan secara tidak menyenangkan dan Jaguar Paw memutuskan untuk kembali ke hutan. Pandangan ini didukung oleh referensi Gadis Peramal kepada mereka yang akan "Menggaruk bumi. Menggarukmu. Dan mengakhiri duniamu." Namun, mengingat kutipan pembuka film "Peradaban besar tidak ditaklukkan dari luar sampai ia menghancurkan dirinya sendiri dari dalam", profesor David Stuart dan Stephen Houston telah menulis implikasinya adalah bahwa Maya Pasca-klasik telah menjadi sangat korup sehingga mereka "sebuah peradaban ... yang pantas mati."

Beberapa Pertanyaan dan Jawaban
● Kerangka waktu apa yang ditetapkan di Apocalypto dan ekspedisi apa yang mendarat di pantai? 
Kerangka waktu ini dikenal sebagai periode Maya Pasca-Klasik. Sementara sebagian besar budaya Maya runtuh jauh sebelum orang Eropa tiba, budaya Maya Utara bertahan sampai penakluk Spanyol tiba. Mel Gibson berkomentar di DVD bahwa ia mendasarkan adegan pendaratan pada ekspedisi Christopher Columbus keempat pada 1502, ketika Columbus mendarat di Yucatan. Adegan gerhana film ini mengingatkan pada sebuah episode selama pelayaran keempat Columbus; Columbus mengesankan Arawak lokal di tempat yang sekarang Jamaika dengan memprediksi gerhana bulan.

Apakah film ini akurat secara historis?
Sejarah Meksiko pra-Hispanik bervariasi menurut sumber yang berbeda. Seseorang dapat melihat dari bukti yang terdokumentasi dengan baik dari peradaban Aztec, tepat sebelum ditaklukkan, bahwa mereka secara ritual mengorbankan ribuan tawanan untuk tujuan seperti meresmikan sebuah kuil. Cari tahu tentang sejarah pra-Hispanik Meksiko yang sebenarnya melalui sumber yang layak.

Tambahan Informasi
Bubuk putih yang ditambang dan diolah adalah kapur yang digunakan untuk bahan bangunan. Berbahaya jika terhirup, menyebabkan iritasi dan peradangan. Pekerja yang tertutup debu kapur memiliki harapan hidup yang singkat, seperti yang terlihat pada pekerja yang batuk darah. Zat ini cukup pedas sehingga digunakan untuk mempercepat pembusukan mayat.

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel