13 Fakta Menarik film Ford v Ferrari

Fakta-Fakta Menarik film Ford v Ferarri (2019)
Ford v Ferrari merupakan film tentang olahraga balap mobil Le Mans 24 Jam di Prancis yang berlatar sekitar tahun 1963, mengikuti tim perancang Amerika, yang dipimpin oleh visioner otomotif Carroll Shelby dan pembalap Inggrisnya, Ken Miles, yang dikirim oleh Henry Ford II (pemimpin perusahaan Ford Motor Company) dan Lee Iacocca dengan misi membangun Ford GT40, mobil balap baru dengan potensi untuk mengalahkan tim balap Ferrari yang secara dominan pada ajang balap Le Mans 24 Jam di Prancis.

Pada tahap awal produksi film, Tom Cruise dan Brad Pitt direncanakan berada dalam peran utama, tetapi hal itu gagal. Mangold sebagai sutradara kemudian dipekerjakan pada Februari 2018, dan Damon, Bale, serta para pemain lainnya bergabung musim panas itu. Pembuatan film dimulai pada Juli 2018 di California dan berlangsung lebih dari dua bulan.

Di ajang penghargaan Oscar yang diselenggarakan kemarin pada tanggal 10 Februari 2020, film ini memenangkan "Best Film Editing" dan "Best Sound Editing", serta beberapa nominasi lainnya. Berikut ini adalah 13 fakta menarik seputar produksi ataupun cerita dalam film Ford v Ferrari.

Fakta produksi:

 1  Sebagai persiapan untuk perannya, Christian Bale mengikuti kursus mengemudi di Bondurant High Performance Driving School. Kebetulan, pendiri sekolah itu adalah teman Ken Miles. Jadi selain mengemudi, Bale juga harus mendengar cerita tentang adegan balap tahun 1960-an. Instruktur Bale dan koordinator aksi film itu, Robert Nagle kemudian menyatakan; "Dia adalah aktor terbaik yang pernah aku latih."

 2  Matt Damon mengatakan bahwa alasan utama mengapa ia ingin melakukan film ini adalah untuk bekerja dengan Christian Bale.

 3  Menurut Matt Damon, Christian Bale harus kehilangan berat badan tujuh puluh pound sebelum syuting dimulai. Bale sebelumnya mendapatkan banyak bobot untuk perannya di Vice (2018) dan memiliki sekitar tujuh bulan untuk memulihkan semuanya dan kemudian untuk bermain sebagai pembalap mobil ramping, Ken Miles. Damon bertanya pada Bale bagaimana dia berhasil menurunkan berat badannya, yang mana Bale menjawab bahwa dia tidak makan. Damon mengatakan dia terkesan dengan disiplin biksu seperti Bale.

 4  Untuk menciptakan kembali sirkuit Le Mans seperti yang ada pada 1960-an, adegan yang terjadi di trek balap harus diambil di lima lokasi berbeda yaitu di Auto Club Speedway di Fontana, trek uji Honda di Mojave Valley Arizona, Porsche Experience di Carson California, trek balap di Georgia, dan Agua Dulce Airpark di Agua Dulce California. Ini membuktikan tantangan dalam hal kesinambungan karena tidak hanya mobil harus ditempatkan dengan benar untuk setiap pengambilan gambar tetapi cuaca juga harus konsisten. VFX sangat penting dalam memperbaiki berbagai masalah kontinuitas, beberapa di antaranya sesederhana menyesuaikan jam ke waktu yang tepat.

 5  Dipasarkan dengan judul "Ford v Ferrari" di Amerika Utara. Di sebagian besar negara lain di dunia mempunyai judul "Le Mans 66". Film ini sebelumnya berjudul "Go Like Hell" dan Tom Cruise dan Brad Pitt dipertimbangkan untuk peran tersebut. Kata-kata ini dipakai dalam beberapa adegan.

 6  Lee Iacocca, karakter nyata yang diperankan oleh Jon Bernthal meninggal pada Juli 2019, pada usia 94 tahun, empat bulan sebelum film dirilis.

 7  Film ini macet dalam pengembangan untuk waktu yang lama. Sutradara James Mangold menjadi tertarik untuk membuatnya sejak 2010 dan secara berkala memeriksa dengan 20th Century Fox untuk menanyakan apakah proyek itu tersedia. Baru setelah ia membuat Logan (2017) ia dibawa untuk mengarahkan film. Dia dan penulis skenario memutuskan untuk memfokuskan cerita pada Shelby dan Miles daripada konsep sebelumnya. Setelah berhasil mendapatkan anggaran yang diperlukan di bawah $100 juta, Mangold akhirnya menerima lampu hijau dari Fox.

 8  Menurut akun Instagram-nya, Josh Brolin memiliki beberapa adegan atau cameo di film itu, tetapi dipotong. Masih belum memiliki informasi yang jelas.

Fakta pendukung cerita:

 9  Pada Perang Dunia II, Ford membangun pesawat pembom B-24. Pesawat pembom B-24 digunakan untuk membom Italia dan pabrik Ferrari.

 10  Sementara Miles dan Shelby diketahui memiliki andil dalam pengembangan mobil, film ini gagal menyebutkan bahwa mobil itu juga memiliki tim pengembangan yang luas yang mencakup para birokrat di kantor pusat Ford Dearborn, Michigan, dijuluki 'Glass House', selain Lunn, tim di Inggris termasuk mantan manajer tim Shelby, John Wyer dan Lola Eric Broadley.

 11  Ferrari menanggapi kekalahan mereka di Le Mans dengan memenangkan balapan berikutnya yang mereka ikuti bersama dengan Ford, Daytona 24 Jam tahun berikutnya, yang diselenggarakan di wilayah asal Ford. Mereka menyelesaikan lomba dengan mengklaim ketiga tempat podium. Menjelang akhir, atas permintaan manajemen, ketiga pemimpin itu berkelompok dan melewati garis finish bersama-sama dengan cara yang sama seperti Ford di Le Mans. Tahun berikutnya, tanpa Ford dan Ferrari sebagai pesaing karena perubahan peraturan, Porsche mengulangi perayaan parade yang sama ketika mereka menang di Daytona. Sekarang tidak lazim bagi tim untuk memesan pembalap untuk mengadakan putaran perayaan di jam penutupan lomba ketahanan.

 12  Kenneth Henry Miles meninggal pada 17 Agustus 1966. Hampir sama seperti adegan di filmnya, setelah hampir satu hari pengujian di Riverside International Raceway dalam cuaca musim panas gurun California Selatan yang sangat panas, Miles mendekati ujung lintasan 1-mil (1,6 km), dengan kecepatan tinggi (200+ mph) seketika mobil tiba-tiba melingkar, membalik, menabrak dan terbakar. Mobil itu pecah berkeping-keping dan mengeluarkan Miles, membunuhnya seketika.

 13  Lebih dari lima puluh tahun setelah masa kejayaan balap mereka, mobil-mobil Ford GT yang digambarkan dalam film masih sangat terkenal dan populer sehingga beberapa perusahaan membuat replika modern yang dapat dibeli oleh publik. Race Car Replicas ("RCR") di Michigan adalah salah satu dari perusahaan ini dan RCR membangun semua replika Ford GT40 yang digunakan dalam film ini, serta merek lain yang juga terlihat dalam film ini. Replika modern memiliki banyak peningkatan untuk keselamatan, keandalan, dan kemudahan pembuatan, tetapi secara tampilan identik dan konfigurasi mekanis. Banyak Ford GT40 asli dari balapan LeMans 1966 masih ada, tetapi sekarang barang-barang kolektor bernilai jutaan dolar dan tidak cocok untuk resiko pembuatan film.

Terkait:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel