Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penjelasan film 'Barbarian', Kejahatan Mengerikan Macam Apa Yang Sebenarnya Terjadi?

Barbarian film tahun 2022 arahan Zach Cregger cukup sukses membuat kita mencapai ketegangan tingkat tinggi, tetapi masih menyisakan beberapa pertanyaan untuk memperjelas apa yang sebenarnya terjadi. Film ini mengikuti seorang wanita bernama Tess yang ingin menempati rumah pesanannya, namun malah bertemu Keith yang akhirnya terungkap sebagai sama-sama korban pesan ganda dirumah itu.

Semuanya sudah tampak tidak begitu beres sampai mereka menemukan ruangan rahasia di bawah tanah rumah tersebut yang lebih sangat tidak beres. Itu adalah tempat kejahatan mengerikan yang sebenarnya terjadi, dan film ini menampilkan beberapa siratan adegan termasuk asal-usul yang mungkin kurang cukup untuk memahami cerita yang sebenarnya, seperti: siapa monster ibu/ wanita cacat yang menyusui itu?; apa yang dilakukan Frank dibawah tanah rumahnya?; dan asal usul kejahatan apa yang telah terjadi? Nah, berikut ini mungkin akan membantu kalian lebih tahu apa yang sebenarnya terjadi dibawah tanah rumah 476 Barbary.

■ Siapakah Makhluk Wanita Cacat Yang Berada Di Bawah Tanah?
Di bagian film, adegan melompat kembali ke tahun 1980-an, di mana kita melihat seorang pria bernama Frank yang tinggal di 476 Barbary, rumah yang sama yang telah kita lihat sebelumnya. Frank mungkin bekerja untuk LADWP atau entah bagaimana mendapat seragam dari pekerja LADWP untuk menyelesaikan motif jahatnya. Penyamaran itu akan membantunya masuk ke rumah korbannya dan merencanakan penculikan nanti. Jadi, siapa Frank itu? Dan bagaimana hubungannya dengan makhluk ibu menyusui/ wanita cacat di ruang bawah tanah?

Seperti yang disiratkan dalam film, Frank adalah predator yang biasa menculik wanita dari lingkungan sekitar dan kemudian mengunci mereka di ruang tersembunyi dibawah rumahnya. Dia biasa memperkosa korbannya dan merekamnya di kamera video, ini anggukan untuk ruangan pertama yang memiliki ranjang dan kamera. Dia mungkin telah melakukan ini untuk waktu yang lama, mungkin, itulah sebabnya tetangganya mengatakan kepadanya bahwa mereka menjual rumah mereka dan pindah karena lingkungan itu akan menjadi neraka. Di awal kilas balik, kita melihat Frank membeli beberapa barang yang diperlukan untuk bayi yang akan segera lahir. Itu menyiratkan bahwa salah satu korbannya hamil (secara tidak sengaja atau tidak), dan Frank kemungkinan membeli barang-barang ini untuk alasan yang sama.

Dapat dispekulasikan bahwa karena semua orang meninggalkan lingkungan setelah penculikan ini, Frank mungkin kehilangan korban baru, dan dengan demikian dia memutuskan untuk membesarkan seorang putri. Kehadiran seorang wanita cacat genetik di ruang bawah tanah menunjukkan bahwa Frank mungkin telah membesarkan dan memperkosa putrinya sendiri. Perkawinan sedarah tersebut mungkin menyebabkan kelahiran seorang wanita cacat yang mungkin cucunya. Dia mungkin telah mengunci anak perempuan dan bayi yang baru lahir di ruangan berlampu ungu di mana televisi terus-menerus memutar video menyusui. Itu bisa berdampak psikologis pada bayinya, jadi dia terobsesi untuk memberi makan dan menyusui bayi. Padahal secara ilmiah, perkawinan sedarah dan hubungan sedarah hanya mengarah pada dominasi gen buruk pada keturunannya (dalam beberapa kasus), film Barbarian tidak menghindar dari mengambil kebebasan sinematik dan dengan demikian memberi kita seorang wanita cacat genetik yang terobsesi dengan bayi dan menyusui. Wanita ini, terkait dengan Frank, hanya takut pada satu orang, dan orang itu adalah ayah, atau iblis, yaitu Frank sendiri. Karena alasan inilah ketika AJ mencoba melarikan diri darinya dan berjalan menuju kamar Frank di ruang bawah tanah, makhluk mengerikan itu tidak berani mengikutinya lebih jauh.

AJ menemukan sebuah ruangan terpencil di ujung terowongan di mana dia menemukan seorang Frank tua dalam keadaan tidak sadarkan diri. Dengan melihat keadaan ruangan, kita bisa berspekulasi bahwa Frank telah tinggal di sana untuk waktu yang lama, dan mungkin wanita cacat yang membuatnya tetap hidup. Frank akhirnya bangun dan meminta AJ untuk memberinya sesuatu dari laci, tetapi AJ tidak mengerti, jadi dia menggeser seluruh laci ke arah tempat tidurnya. Sementara itu, AJ melihat beberapa kaset video di rak yang memiliki label berbeda, semuanya berjudul nama wanita. Karena penasaran, AJ memutar salah satu kaset ini hanya untuk mengetahui sifat sebenarnya dari kegilaan manusia. Meskipun Barbarian tidak secara visual mengungkapkan apa yang ada di kaset, terlihat dari ekspresi AJ bahwa ini adalah rekaman korban Frank yang dia rekam di kamar persembunyiannya. Sementara AJ mengutuk Frank atas tindakan jahatnya, Frank mengeluarkan pistol dari lacinya dan menembak kepalanya sendiri karena dia ingin bebas dari rasa bersalahnya (mungkin) dan tubuh fananya.

■ Akhir Film Yang Sepadan
Saat AJ bersama Tess keluar rumah dan diselamatkan tunawisma ke tempat persembunyiannya, dimana makhluk itu malah membunuh tunawisma tersebut. AJ dan Tess kemudian memanjat menara air. AJ, karena takut, benar-benar meninggalkan Tess yang berdarah dan memanjat menara sementara Tess berjuang untuk menyelamatkan hidupnya. Di akhir Barbarian, ketika AJ melihat makhluk itu mendekati mereka, dia melemparkan Tess keluar dari menara, karena dia tahu bahwa makhluk yang terobsesi dengan bayi mungkin akan melompat mengejarnya untuk menyelamatkan bayinya. Dan itulah yang dia lakukan. Makhluk yang tampak seperti monster itu bertindak secara manusiawi dan menyelamatkan nyawa Tess.

Pada saat inilah film itu menggarisbawahi fakta bahwa orang yang cacat bukanlah monster yang sebenarnya, tetapi orang-orang seperti Frank dan AJ yang menyembunyikan sifat asli mereka di balik tubuh sempurna mereka. AJ, yang ironisnya kebetulan memiliki rumah yang sama dengan Frank, dituduh melakukan serangan seksual yang agresif dan, dengan demikian, bahkan jika dia mengaku tidak bersalah, pada titik ini, kami yakin bahwa dia memang bersalah karena AJ adalah orang yang sedikit atau tidak memiliki hati nurani yang dengan senang hati akan mengorbankan atau membuang nyawa orang lain untuk menyelamatkan nyawanya sendiri. Keserakahan di matanya terlihat jelas. Ketika AJ menuruni menara dan menunjukkan kekhawatiran palsunya kepada Tess, makhluk itu bangkit dan membunuhnya, yang merupakan kematian yang pantas dia terima.

Tess, di sisi lain, tahu bahwa meskipun makhluk itu tidak bermaksud jahat padanya, dia tidak akan membiarkannya pergi. Makhluk itu ingin membawa Tess kembali ke rumah Frank untuk merawatnya karena dia terobsesi dengannya. Itu bukan salahnya sepenuhnya karena dia dibesarkan di lingkungan yang traumatis dan beracun sehingga tidak ada yang bisa membantunya dan, dengan demikian, Tess memutuskan untuk menembaknya. Pada akhirnya, Tess tidak hanya menyelamatkan dirinya dari cengkeraman makhluk itu, tetapi juga membebaskan wanita cacat itu dari obsesinya sendiri. Tetapi meskipun malam yang menyiksa ini telah berakhir, efek trauma semacam itu akan menghantui Tess sepanjang hidupnya. Jika dia tidak memutuskan untuk menyelamatkan AJ, maka segalanya akan berbeda. Tapi sekali lagi, Tess tidak sebarbar Frank dan AJ, yang merupakan inti dari film ini.


Sumber:

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)