Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penjelasan film 'Speak No Evil', Akhir Mengerikan Liburan Keluarga

Plotnya cukup sederhana. Pasangan, Bjørn dan Louise, dan putri mereka Agnes pergi berlibur di Eropa di mana mereka bertemu pasangan lain, Patrick dan Karin, dan putra mereka Abel yang tidak dapat berbicara karena lidah yang pendek sejak lahir. Setelah liburan Patrick dan Karin mengundang Bjørn dan Louise ke rumah pedesaan mereka di Belanda, mereka menerimanya, dan semuanya berjalan menurun dari sana.

■ Ending, Mengapa Patrick Dan Karin Membunuh Bjørn Dan Louise?
Film karya Christian Tafdrup ini adalah kisah peringatan yang mengajarkan kita untuk tidak pernah menerima undangan orang asing tanpa melakukan pemeriksaan latar belakang yang tepat karena kita tidak pernah tahu niat apa yang ada di balik wajah-wajah tersenyum itu. Namun demikian, itu cukup sugestif dari awal, bahwa Patrick dan Karin akhirnya akan membunuh Bjørn dan Louise, dan itu hanya masalah kapan dan di mana. Namun, yang lebih menarik adalah karakter Patrick dan pesona serta kecerdasan yang ia gunakan untuk memikat korbannya. Itu adalah contoh klasik dari pembunuh berantai atau predator jahat yang menikmati mempermainkan jiwa mangsanya sebelum akhirnya membunuh mereka dengan cukup brutal. Mungkin baik Patrick maupun Karin sangat suka memburu korbannya, itulah sebabnya mereka menggunakan "anak" untuk memancing mangsanya.

Di akhir Speak No Evil, Bjørn masuk ke dalam gudang di mana dia melihat banyak tas koper, kamera, dan foto-foto keluarga yang berbeda berfoto bersama dengan Patrick dan Karin. Semua keluarga ini adalah korban dari pasangan Belanda, tetapi yang lebih menakutkan bagi Bjørn adalah kenyataan bahwa di setiap foto, pasangan itu memiliki anak yang berbeda. Oleh karena itu, pada titik ini, dia menghubungkan titik-titik dan menguraikan bahwa Abel bukanlah anak kandung pasangan itu, dan mereka mungkin telah membawanya pergi dari keluarga mereka sebelumnya. Satu hal yang perlu disebutkan di sini adalah bahwa dalam undangan yang ditulis Patrick kepada Bjørn, dalam surat itu dia dengan sengaja menyebutkan bahwa putranya, Abel, merindukan Agnes. Anak itu adalah umpan yang sempurna untuk membawa pasangan itu ke pedesaan, yang menyarankan agar mereka selalu menggunakan anak itu untuk memikat korban mereka, dan mereka selalu menargetkan pasangan dengan satu anak untuk mempertahankan pola pembunuhan. Fakta bahwa Abel bukan anak kandung mereka juga menjelaskan hubungan kasar Patrick dengan Abel yang hanya jebakan untuk menangkap sepasang korban baru. Untuk menjadikannya kejahatan yang sempurna, Patrick dan Karin biasa menyingkirkan lidah anak itu agar tidak bisa memperingatkan korban berikutnya tentang niat mereka yang sebenarnya. Itu akan membuat anak-anak trauma sedemikian rupa sehingga dia tidak berani berbicara tentang kejahatan, yang juga mengacu pada judul film tersebut.

Setelah Bjørn menyaksikan foto-foto di gudang dan mayat Abel mengambang di kolam, dia dengan cepat membangunkan Louise dan Agnes serta memutuskan untuk menjauh dari pasangan mengerikan itu untuk melindungi keluarganya. Namun, di sini juga, Patrick mengikutinya seperti pemangsa. Dia telah menanamkan semacam ketakutan dalam pikiran Bjørn yang introvert, yang memutuskan untuk mengemudi di luar jalan untuk kehilangan mobil yang mengikutinya di jalan. Mobilnya terjebak di selokan, tetapi bahkan pada titik ini, Bjørn tidak mengungkapkan kepada Louise hal-hal yang telah dia saksikan di rumah pasangan itu. Segera setelah Bjørn meninggalkan mobil untuk mencari bantuan dari sebuah rumah di sekitarnya, Patrick mendekati Louise dan mengatakan kepadanya bahwa Bjørn telah memanggilnya untuk meminta bantuan. Patrick membawa Louise dan Agnes, dan Bjorn yang putus asa berusaha menemukan mereka. Dia akhirnya melihat mobil Patrick datang ke arahnya, dan begitu Patrick keluar dari mobil, Bjørn memohon padanya untuk membiarkan keluarganya pergi, tetapi ternyata, dia tidak punya niat seperti itu. Dalam perjalanan, Patrick tiba-tiba menghentikan mobil dan memberi isyarat kepada rekannya, Muhajid, yang keluar dari mobil lain. Pada titik ini, Karin menggunakan gunting tumpul untuk memotong lidah Agnes untuk digunakan sebagai umpan diam mereka berikutnya.

Segera setelah Muhajid mengambil Agnes yang berdarah, Patrick dan Karin membawa Bjørn bersama Louise ke sebuah tambang terpencil di mana mereka meminta mereka melepaskan pakaian mereka untuk membuang sampel DNA mereka sendiri, jika ada. Bjørn bertanya kepada Patrick mengapa dia membunuh orang yang tidak bersalah, dan Patrick menjawab bahwa dia melakukannya hanya karena korbannya akan membiarkannya melakukannya. Balasan ini menjelaskan sifat psikopat Patrick. Mungkin dia menganggap dirinya lebih unggul dibandingkan dengan manusia lain dalam masyarakat. Juga, Patrick tidak pernah benar-benar memaksa pasangan mana pun untuk tiba di rumah pedesaan mereka; sebaliknya, dia memanipulasi mereka untuk membuat pilihan itu sendiri, yang ironisnya membuat mereka menjadi korban dari keputusan mereka sendiri. Akhirnya, Patrick memaksa pasangan itu berjalan menuruni lereng, dan tiba-tiba mereka mulai menghujani Bjørn dan Louise dengan batu agar terlihat seperti kematian yang tidak disengaja. Sebelum meninggal, Bjorn meminta maaf kepada Louise karena menyebabkan kematian keluarganya sendiri, karena itu adalah keputusannya untuk menerima undangan Patrick. Hanya jika Bjørn, seorang pria beradab, berani mengangkat suaranya melawan para pelakunya, nasib keluarganya akan berbeda. Tetapi Bjørn gagal meninggalkan sifatnya yang sok dan beradab, bahkan di akhir film, dan itu adalah salah satu alasan utama kehancuran seluruh keluarganya.

Dalam cuplikan penutup Speak No Evil, kita dapat melihat Patrick dan Karin di tempat liburan lain bersama Agnes, di mana mereka menargetkan keluarga baru yang terdiri dari tiga orang dan berniat untuk mengeksekusi pembunuhan dengan cara mereka yang sudah dipatenkan.

■ Petunjuk Apa yang Ada?
Seperti akhiran twist terbaik, yang ini tidak mudah dilihat. Ini membuat kita lengah. Tapi melihat kembali melalui film, ada beberapa momen yang menandakan apa yang terjadi. Petunjuk utama terletak pada perilaku Patrick dan Karin, dan cara mereka terus mengambil lebih banyak dan lebih banyak hal dari Bjørn dan Louise.

Pertama kali Bjørn bertemu Patrick dia meminta untuk mengambil kursi di tepi kolam renang di sebelahnya, dan meskipun putri Bjørn jelas menggunakannya, barang-barangnya masih tergeletak di atasnya, Bjørn menyerah pada kesopanan dan membiarkan Patrick memilikinya. Sikap posesif ini meningkat sepanjang film, dan sepertinya selalu berputar di sekitar putri pasangan itu: Patrick dan Karin memutuskan di mana dia akan tidur, mengaturnya dengan tempat tidur kecil di kamar Abel; mereka memutuskan kapan dia akan tinggal di rumah, mengatur pengasuh untuk datang dan merawatnya tanpa memberi tahu orang tuanya sampai menit terakhir; ada saat Agnes menangis malam tersebut dan keluarga Belanda itu mengambilnya ke tempat tidurnya; Karin memberitahu Agnes apa yang harus dilakukan, memerintahnya begitu banyak selama satu kali makan sehingga Louise akhirnya campur tangan.

Kalau dipikir-pikir, apa yang mereka lakukan sudah jelas: Pelan-pelan bertingkah seperti orang tua Agnes. Mereka mulai terbiasa dengan peran yang mereka rencanakan untuk diadopsi setelah mereka membunuh Bjørn dan Louise.

Mengingat Patrick mengatakan bahwa ia tidak bekerja ditengah film, untuk memenuhi kebutuhannya mungkin pasangan Belanda itu mendapatkan uang dari hasil menjual kembali barang-barang milik korbannya.


Sumber:

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)