Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta Dibalik film 'Judas and the Black Messiah', Biografi Fred Hampton

Fredrick Allen Hampton Sr. (30 Agustus 1948 - 4 Desember 1969) adalah seorang aktivis Amerika. Dia menjadi terkenal di Chicago sebagai wakil ketua Partai Black Panther nasional, dan ketua cabang Illinois. Sebagai seorang Afrika-Amerika yang progresif, ia mendirikan Koalisi Rainbow yang antirasis dan anti-kelas, adalah sebuah organisasi politik multikultural terkemuka yang awalnya mencakup Black Panthers, Young Patriots (yang mengorganisir orang kulit putih miskin), dan Young Lords (yang mengorganisir Hispanik), dan aliansi di antara geng jalanan Chicago besar untuk membantu mereka mengakhiri pertikaian dan bekerja untuk perubahan sosial. Seorang Marxis-Leninis, Hampton menganggap fasisme sebagai ancaman terbesar, dengan mengatakan, "tidak ada yang lebih penting daripada menghentikan fasisme, karena fasisme akan menghentikan kita semua".

Pada tahun 1967, Biro Investigasi Federal (FBI) mengidentifikasi Fred Hampton sebagai ancaman radikal. Dengan mencoba untuk menumbangkan kegiatannya di Chicago, menabur disinformasi di antara kelompok-kelompok progresif kulit hitam dan menempatkan operasi kontra-intelijen di organisasi Panthers lokal. Pada bulan Desember 1969, Hampton dibius, ditembak dan dibunuh di tempat tidurnya selama serangan dini hari di apartemennya di Chicago oleh unit taktis dari Kantor Kejaksaan Negara Bagian Cook, yang menerima bantuan dari Departemen Kepolisian Chicago dan FBI mengarah ke serangan itu. Penegakan hukum melancarkan lebih dari 90 tembakan ke seluruh apartemen; penghuninya menembak sekali. Dalam penggerebekan tersebut, Panther Mark Clark juga tewas dan beberapa lainnya terluka parah. Pada Januari 1970, Pemeriksa Wilayah Cook mengadakan pemeriksaan; juri menyimpulkan bahwa kematian Hampton dan Clark adalah pembunuhan yang dapat dibenarkan.

Menurut laporan Chicago Tribune tahun 1969, "Penggerebekan itu mengakhiri karir politik yang menjanjikan dari Jaksa Negara Bagian Cook County. Edward V. Hanrahan, yang didakwa tetapi dibebaskan dengan 13 agen penegak hukum lainnya dengan tuduhan menghalangi keadilan. Bernard Carey, seorang Republikan, mengalahkannya dalam pemilihan berikutnya, sebagian karena dukungan pemilih kulit hitam yang marah". Keluarga Fred Hampton dan Mark Clark mengajukan gugatan perdata senilai 47,7 juta USD terhadap pemerintah kota, negara bagian, dan federal. Kasus ini dibawa ke pengadilan di hadapan Hakim Federal J. Sam Perry. Setelah lebih dari 18 bulan kesaksian dan pada penutupan kasus penggugat, Perry menolak kasus tersebut. Para penggugat mengajukan banding dan Pengadilan Banding A.S. untuk Sirkuit Ketujuh membalikkan, memerintahkan kasus tersebut untuk diadili kembali. Lebih dari satu dekade setelah kasus tersebut diajukan, gugatan itu akhirnya diselesaikan dengan harga 1,85 juta USD. Kedua keluarga masing-masing berbagi dalam pemukiman. Mengingat pengungkapan tentang program dan dokumen COINTELPRO ilegal yang terkait dengan pembunuhan itu, banyak sarjana sekarang menganggap kematian Hampton sebagai pembunuhan atas inisiatif FBI.

Jeffrey Haas, yang bersama dengan mitra hukumnya G. Flint Taylor dan Dennis Cunningham serta pengacara James D. Montgomery, adalah pengacara untuk penggugat dalam gugatan federal Hampton vs Hanrahan, melakukan penelitian tambahan dan menulis buku tentang peristiwa ini. Itu diterbitkan pada tahun 2009. Dia mengatakan bahwa Chicago lebih buruk tanpa Fred Hampton:
Tentu saja, ada juga warisan bahwa, tanpa seorang pemimpin muda, saya pikir Sisi Barat Chicago banyak berubah menjadi narkoba. Dan tanpa pemimpin seperti Fred Hampton, saya pikir geng dan obat-obatan menjadi lebih lazim di West Side. Dia adalah alternatif untuk itu. Dia berbicara tentang melayani masyarakat, berbicara tentang program sarapan pagi, mendidik masyarakat, kontrol masyarakat terhadap polisi. Jadi saya pikir itu adalah warisan lain dari pembunuhan Fred.

William "Bill" O'Neal, yang menjual Fred Hampton ke FBI, ditemukan tewas pada 15 Januari 1990 setelah menabrak lalu lintas di Interstate 290, Illinois. Dia berusia 40 tahun. Meskipun kematiannya dianggap bunuh diri, istrinya mengklaim bahwa itu tidak disengaja. O'Neal pernah melakukan upaya bunuh diri sebelum kecelakaan itu, di mana dia dihentikan dari melompat keluar dari jendela lantai duanya. Meskipun pamannya mengklaim bahwa dia "dipenuhi dengan rasa bersalah" karena bekerja dengan FBI, O'Neal mengklaim dalam beberapa wawancara bahwa dia "tidak setia" dengan Partai Black Panther.

Adegan keracunan di akhir film Judas and the Black Messiah difilmkan pada peringatan kelima puluh kejadiannya. Daniel Kaluuya mengenang, "Untuk melakukan adegan itu pada hari itu, itu sangat berat. Itu sangat, sangat, sangat, sangat berat dan semua orang merasakannya. Kami hanya tahu itu sesaat. Kami berpidato, kata sepasang kata, sangat bersyukur berada di sini dan berterima kasih atas apa yang dilakukan Ketua Fred bagi kita untuk berada di sini bersama. Untuk menghormatinya dan untuk menghormati kata-katanya dan membawanya ke khalayak yang lebih luas. Jadi itu adalah hari yang sangat berat. Bahkan hal-hal yang saya mengatakan dalam adegan itu, keputusan yang dia buat dalam adegan itu, untuk mengatakan itu pada hari itu, sangat berat. Saya pikir jika saya melakukannya di hari lain, saya tidak akan bisa melakukannya seperti yang saya lakukan". Bubuk yang seharusnya diberikan Bill kepada Fred adalah secobarbital (Seconal), barbiturat yang digunakan untuk mengobati insomnia. Pada kenyataannya, tidak diketahui apakah Bill O'Neal sebenarnya adalah orang yang meracuni Fred Hampton.

Sebuah kolam renang umum dinamai Fred Hampton untuk menghormatinya di kota kelahirannya Maywood, Illinois. Pada tanggal 7 September 2007, patung Fred Hampton oleh pematung Preston Jackson didirikan di luar Fred Hampton Family Aquatic Center di Maywood. Pada bulan Maret 2006, pendukung pekerjaan amal Hampton mengusulkan penamaan jalan Chicago untuk menghormatinya. Bab Chicago dari Ordo Persaudaraan Polisi menentang upaya ini.

Pada tahun 1990, Dewan Kota Chicago dengan suara bulat mengeluarkan resolusi, yang diperkenalkan oleh Madeline Haithcock saat itu, memperingati 4 Desember 2004, sebagai Hari Fred Hampton di Chicago. Resolusi itu sebagian berbunyi:
Fred Hampton, yang baru berusia 21 tahun, membuat jejaknya dalam sejarah Chicago bukan karena kematiannya melainkan dengan upaya heroik dalam hidupnya dan dengan tujuannya untuk memberdayakan sektor komunitas kulit hitam Chicago yang paling tertindas, membawa orang ke dalam kehidupan politik melalui partisipasi dalam organisasi perjuangan kebebasan mereka sendiri.

Sumber:

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)