Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta dan Akurasi Sejarah Dibalik film 'Togo'

Film ini, sebagian besar, tetap setia pada kisah Leonhard Seppala dan Togo. Dua dari lebih banyak momen "sinematik" dalam film yang secara mengejutkan benar-benar nyata termasuk Togo melarikan diri dari pemilik keduanya dengan melompat melalui jendela kaca dan Togo menggunakan kekuatannya untuk menarik kereta luncur Seppala keluar dari Norton Sound.


Film tersebut, bagaimanapun, tidak menyertakan putri Seppala dan Constance, Sigrid, yang termasuk di antara banyak anak yang berisiko tertular difteri. Reaksi Seppala terhadap Balto yang mendapatkan pujian tidak diperlihatkan, meskipun Constance terlihat agak kesal dengan berita tersebut.

Seppala, yang diperankan oleh Willem Dafoe, dikenal dengan cara yang manusiawi dalam memelihara anjing-anjingnya, pada saat hal-hal seperti itu tidak biasa. Setelah setiap Iditarod, Penghargaan Kemanusiaan Seppala diberikan oleh dokter hewan ras dan diberikan kepada musher yang merawat tim anjing mereka dengan sebaik-baiknya sambil tetap kompetitif selama balapan Iditarod dan sangat dihargai oleh para musher.

Leonhard Seppala dengan kereta luncur anjing dari kandangnya. Dari kiri ke kanan, Togo, Karinsky, Jafet, Pete, tidak diketahui dan Fritz, sekitar tahun 1924-1925.
Dalam kehidupan nyata, Seppala secara terbuka menyuarakan ketidaksetujuannya terhadap campur aduk pahlawan anjing. Selain itu, film ini menggambarkan tim kereta luncur Seppala terdiri dari 11 anjing, dengan Togo sebagai satu-satunya anjing pemimpin. Dalam kehidupan nyata, Togo terkadang dibantu dalam memimpin oleh saudara tiri bernama Fritz. Juga, dalam film tersebut, tim Gunnar Kaasen hanya terdiri dari 10 anjing. Dalam kehidupan nyata, tim Kaasen terdiri dari 13 anjing. Juga, Balto sangat mirip dengan penampilannya dalam kehidupan nyata, kecuali bahwa ia memiliki mata biru yang bertentangan dengan mata coklat gelap yang ia miliki dalam kehidupan nyata.

Sayangnya, serum yang asli hanya berisi serum yang cukup untuk 30 dosis dan sudah ada 28 kasus anak-anak dan orang dewasa terserang Dipteri, dan kasus baru masuk. Seminggu kemudian, pada tanggal 8 Februari, sembilan musher asli bersama-sama dengan dua belas orang lainnya harus melakukan seluruh estafet lagi. Baik Balto, Kaasen, Seppala maupun Togo tidak terlibat dalam putaran kedua. Pengantaran kedua membutuhkan waktu 36 jam lebih untuk diselesaikan.

Film aksi langsung ini juga menggambarkan Togo menjalani sisa hari-harinya dengan Seppala sementara dalam kehidupan nyata, Togo diberikan kepada sesama musher bernama Elizabeth Ricker di Polandia Spring, Maine, untuk menjalani tahun-tahun emasnya dan anak-anak anjingnya. Saat berpisah dengan anjing terbaiknya, Seppala menyatakan, "Sungguh menyedihkan berpisah pada pagi Maret yang dingin dan kelabu, ketika Togo mengangkat kaki kecil ke lututku seolah-olah mempertanyakan mengapa dia tidak pergi bersamaku. Saya tidak pernah memiliki anjing yang lebih baik daripada Togo. Stamina, kesetiaan, dan kecerdasannya tidak tertandingi. Togo adalah anjing terbaik yang pernah melakukan perjalanan di Alaska."

Seppala memang mengunjungi Togo beberapa kali dan berada di sisinya ketika dia di-eutanasia. Togo dibiakkan untuk melestarikan ciri-cirinya sebagai anjing kereta luncur, dan anak anjing yang menjadi bagian dari dan berkontribusi pada garis Seppala Siberian Sleddog, serta AKC dan CKC mendaftarkan garis keturunan Siberian Husky.

Togo meninggal pada usia 16 tahun, pada tahun 1929. Sebuah prestasi yang mengesankan untuk seekor anjing yang bertahan seperti yang dimiliki Togo. Namun, dia bukan anggota tim Serum Run Seppala yang berumur paling lama. Gelar itu jatuh ke tangan Fritz, yang memimpin bersama dengan Togo. Dia mengakhiri hari-harinya pada usia 18 tahun, pada tahun 1932.

Film animasi Balto (1995) menceritakan kisah yang sama tetapi Togo adalah anjing kereta luncur utama untuk sebagian besar perjalanan. Balto menyelesaikan kuarter terakhir tetapi mendapatkan sebagian besar pujian, menjadi kisah nyata yang tak terungkap. Dengan tren Disney dalam memproduksi remake live-action dari film animasi mereka, telah banyak komentar bahwa film ini secara efektif merupakan remake Disney dari film animasi oleh Amblination.

Pada tahun 2011, majalah Time memilih Togo sebagai "Hewan Paling Heroik Sepanjang Masa".


Sumber:

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)