Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Beberapa Fakta Menarik film 'Coraline'

Coraline merupakan sebuah film animasi stop-motion tahun 2009, ini bercerita tentang gadis muda yang menemukan dunia lain dirumahnya. Ceritanya didasarkan pada novel tahun 2002 dengan judul sama karya Neil Gaiman.

Awalnya film ini akan menjadi live-action, dan Dakota Fanning sebenarnya akan memerankan Coraline secara fisik. Ketika diputuskan untuk dibuat film animasi stop-motion, Fanning ditanya apakah dia masih tertarik untuk mengisi suara Coraline. Dia menjawab "Ya", karena dia pikir itu akan menyenangkan untuk dilakukan, dan semakin bersemangat ketika dia melihat seperti apa rupa Coraline.

Jika kalian telah menonton filmnya, dan tertarik untuk mengetahui informasi atau fakta menarik dibaliknya, dibawah ini MovieKlub telah mengumpulkan beberapa:

Fakta Karakter
Ada banyak perbedaan utama antara novel Neil Gaiman dan filmnya. Yang paling penting, dalam novel itu, Coraline jauh lebih curiga dan cerdas, dia melakukan bolak-balik antara rumah dan rumah lain melalui pintu portal itu (yaitu tidak secara misterius terbangun di rumah dunia berbeda), dan setelah kunjungan pertamanya dia hanya kembali ke rumah lain untuk mendapatkan orang tuanya kembali. Coraline sendiri adalah kidal, seperti yang ditunjukkan ketika dia menulis hal-hal acak saat menjelajahi rumah.

Karakter bocah muda Wybie Lovat sendiri tidak ada dalam novel Neil Gaiman. Dia diciptakan di film agar Coraline tidak perlu berbicara dengan dirinya sendiri dan agar dia memiliki teman seusianya.

Selanjutnya, karakter Tuan Bobinsky, terlihat mengenakan Medali Pahlawan Rusia untuk Layanan di Bencana Nuklir Chernobyl pada tanggal 26 April 1986. Di bagian depan tertulis "Peserta dalam kampanye pembersihan" Angka "4A3C" menunjukkan "Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobil." Medali ini unik karena merupakan satu-satunya medali di dunia yang diberikan untuk partisipasi dalam pembersihan nuklir. Itu mungkin menjelaskan warna kulitnya dan perilakunya yang aneh.

Nama Ibu Lain "Beldam" adalah kata kuno yang berarti: seorang wanita jahat dan jelek, terutama yang tua; seorang penyihir. Pernah menjadi tradisi pada malam Halloween bagi anak-anak untuk saling menantang untuk mengetuk pintu lingkungan Beldam (seorang wanita tua yang tinggal di dekat mereka). Dalam banyak cerita, Beldam sangat mirip dengan laba-laba dan memikat anak-anak ke rumahnya dengan permen dan camilan, hanya untuk menjebak mereka di dalam sarang laba-laba dan mencairkan isi perut mereka dengan racun. Dalam variasi lain, Beldam hanya menjebak anak-anak di rumahnya dan memakannya. Puisi "Spider and the Fly" mirip dengan cerita-cerita ini. Di Coraline, banyak kejadian dalam film juga mirip dengan cerita dan puisi itu. Anehnya, istilah "Beldam" diyakini berasal dari "Belle Dame" (bahasa Prancis untuk 'wanita cantik') dari puisi "La Belle Dame Sans Merci" (secara harfiah, wanita cantik tanpa belas kasihan) tahun 1819, yang lagi-lagi paralel dengan peristiwa Coraline.


Fakta Menarik Dalam Cerita Film
Cincin Peri (Sumber gambar: woodlandtrust.org.uk)
Ketika Coraline menemukan sumur tua di awal film, dia menemukan itu tepat di cincin peri (tumbuhan jamur yang membentuk lingkaran) yang dia injak. Di Eropa Barat, menginjak cincin peri bisa menjadi pertanda baik atau buruk. Seringkali mereka dianggap sebagai tempat yang tidak pasti dan berbahaya, seperti manusia yang terjebak di alam peri karena menginjak 'tanah suci' mereka. Kadang-kadang, mereka dapat dikaitkan dengan nasib baik, seperti seseorang yang diizinkan untuk berinteraksi dan menikmati kebersamaan dengan peri untuk satu malam. Dalam film ini, Coraline mengalami konsekuensi baik dan buruk dari melangkah di cincin peri. Pada awalnya, dia diizinkan untuk menikmati kesenangan Dunia Lain/ bisa diasumsikan dengan "dunia peri". Tapi segera dia dalam bahaya terjebak di sana selamanya kecuali dia memperbaiki kesalahannya dan kesalahan anak-anak yang datang sebelum dia.

Kembali ke Ibu Lain yang tidak pernah terlihat makan di salah satu adegan makan malam dalam film. Satu-satunya hal yang dia makan adalah kumbang kakao. Ini kemungkinan besar karena dia ingin "memakan" nyawa Coraline.

Adder Stone (sumber gambar: alchetron.com)
Benda aneh yang diberikan Nyonya Spink dan Nyonya Forcible kepada Coraline pada kunjungan keduanya ke apartemen mereka adalah batu penambah "adder stone". Menurut mitologi Eropa, batu penambah memiliki kekuatan magis, seperti kemampuan untuk mengungkap penyamaran dan jebakan penyihir dengan melihat melalui bagian tengah batu. Coraline melakukan ini di Dunia Lain untuk menemukan mata asli anak-anak hantu itu.

Diakhir bagian akhir film, taman Coraline terlihat seperti wajah ibu yang lain, berkebalikan dengan taman ibu yang lain adalah wajah Coraline. Jadi apakah itu pertanda buruk dari teror Ibu Lain yang masih akan menghampiri Coraline? Tidak ada penjelasan untuk ini.

Nah itu dia beberapa informasi dan fakta terkait film Coraline. Sebuah film animasi cukup horor yang dapat memberikan mimpi buruk saat ditonton pada masa kanak-kanak. Jika kalian masih punya pertanyaan tertentu seputar cerita Caroline, bisa berkomentar dibawah.

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)