Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Anneliese Michel, Fakta Mengerikan Dibalik 'The Exorcism of Emily Rose'

The Exorcism of Emily Rose didasarkan kisah nyata Anneliese Michel, seorang wanita muda Jerman yang mengalami nasib serupa pada 1970-an, dan "The Exorcism of Anneliese Michel", sebuah laporan kasus pengadilan berikutnya oleh saksi ahli Felicitas D. Goodman, seorang antropolog dipanggil sebagai ahli kepemilikan. Orang tua Michel dan dua pendeta yang melakukan pengusiran setan diadili, meskipun penuntut meminta agar orang tua dibebaskan dari hukuman karena mereka telah "cukup menderita". Pada akhirnya, terdakwa dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan karena kelalaian, dan kedua pendeta itu dijatuhi hukuman enam bulan penjara (yang kemudian ditangguhkan) dan tiga tahun masa percobaan.


Perbedaan cerita yang paling signifikan adalah bahwa Anneliese Michel secara berkala berpuasa selama beberapa bulan sebagai bagian dari pengusiran setan dan tetap menjalani pengobatan sampai kematiannya, sementara Emily Rose dalam film tidak dapat makan karena kekuatan iblis dan memutuskan dirinya untuk berhenti minum obat dengan persetujuannya. Ceritanya banyak diadaptasi untuk tujuan sinematik. Berikut ini cerita nyata dari kisah Anneliese Michel:

Permulaan
Anneliese Michel tumbuh menjadi Katolik yang taat di Bavaria, Jerman Barat pada 1960-an, di mana dia menghadiri Misa dua kali seminggu. Ketika Anneliese berusia enam belas tahun, dia tiba-tiba pingsan di sekolah dan mulai berjalan dengan bingung. Meskipun Anneliese tidak ingat peristiwa itu, teman-teman dan keluarganya mengatakan dia dalam keadaan seperti kesurupan. Setahun kemudian, Anneliese Michel mengalami kejadian serupa, di mana dia terbangun dalam keadaan kesurupan dan mengompol. Tubuhnya juga mengalami serangkaian kejang, menyebabkan tubuhnya bergetar tak terkendali. Tapi apa yang terjadi selanjutnya bahkan lebih mengganggu.

Diagnosis Asli Anneliese Michel
Setelah kedua kalinya, Anneliese mengunjungi ahli saraf yang mendiagnosisnya dengan epilepsi lobus temporal, gangguan yang menyebabkan kejang, kehilangan ingatan, dan mengalami halusinasi visual dan pendengaran. Epilepsi lobus temporal juga dapat menyebabkan sindrom Geschwind, gangguan yang ditandai dengan hiperreligiusitas.

Anneliese Michel selama kuliah

Setelah diagnosisnya, Anneliese mulai minum obat untuk epilepsinya dan mendaftar di Universitas Würzburg pada tahun 1973. Namun, obat-obatan yang diberikan tidak membantunya, dan seiring berjalannya waktu, kondisinya mulai memburuk. Meskipun dia masih meminum obatnya, Anneliese mulai percaya bahwa dia kerasukan setan dan dia perlu mencari solusi di luar obat-obatan. Dia mulai melihat wajah iblis kemanapun dia pergi dan berkata dia mendengar setan berbisik di telinganya. Ketika dia mendengar iblis mengatakan kepadanya bahwa dia "terkutuk" dan akan "membusuk di neraka" saat dia berdoa, dia menyimpulkan bahwa iblis pasti merasukinya.

Tingkah Aneh “Dirasuki Setan”
Anneliese mencari imam untuk membantunya tentang kerasukan setan, tetapi semua pendeta yang dia dekati menolak permintaannya, mengatakan bahwa dia harus mencari bantuan medis dan bahwa mereka memerlukan izin dari uskup. Pada titik ini, delusi Anneliese menjadi ekstrim.

Percaya bahwa dia kerasukan, dia merobek pakaian dari tubuhnya, secara kompulsif melakukan hingga 400 squat sehari, merangkak di bawah meja dan menggonggong seperti anjing selama dua hari. Dia juga memakan laba-laba dan batu bara, menggigit kepala burung yang mati, dan menjilat air seninya sendiri dari lantai. Akhirnya, dia dan ibunya menemukan seorang pendeta, Ernst Alt, yang percaya akan kerasukannya. Dia menyatakan bahwa "dia tidak terlihat seperti penderita epilepsi" dalam dokumen pengadilan selanjutnya.

Anneliese menulis kepada Alt, "Saya bukan apa-apa, segala sesuatu tentang saya adalah kesombongan, apa yang harus saya lakukan, saya harus meningkatkan, Anda berdoa untuk saya" dan juga pernah mengatakan kepadanya, "Saya ingin menderita untuk orang lain ... kejam".

Alt mengajukan petisi kepada uskup lokal, Uskup Josef Stangl, yang akhirnya menyetujui permintaan tersebut dan memberikan izin kepada seorang imam lokal, Arnold Renz untuk melakukan eksorsisme, tetapi memerintahkan agar hal itu dilakukan secara rahasia.

Eksorsisme
Selama sepuluh bulan berikutnya, setelah persetujuan uskup atas eksorsisme Anneliese, Alt dan Renz melakukan 67 eksorsisme, yang berlangsung hingga empat jam, pada wanita muda itu. Melalui sesi ini, Anneliese mengungkapkan bahwa dia percaya dia dirasuki oleh enam setan: Lucifer, Cain, Yudas Iscariot, Adolf Hitler, Nero, dan Fleischmann (seorang pendeta yang dipermalukan).

Anneliese selama eksorsisme

Anneliese Michel ditahan oleh ibunya selama eksorsisme.

Bagaimana Anneliese Michel Meninggal?
Setan-setan itu berdebat satu sama lain, dengan Hitler berkata, “Orang-orang bodoh seperti babi. Mereka pikir semuanya akan berakhir setelah kematian. Itu terus berlanjut", dan Yudas mengatakan bahwa Hitler hanyalah "mulut besar" yang "tidak memiliki suara nyata" di Neraka. Sepanjang sesi-sesi ini, Anneliese sering berbicara tentang “mati untuk menebus kaum muda yang nakal pada masa itu dan para imam yang murtad dari gereja modern.” Dia mematahkan tulang dan merobek tendon di lututnya karena terus-menerus berlutut dalam doa.

Anneliese terus berlutut meskipun lututnya patah

Selama 10 bulan ini, Anneliese sering ditahan sehingga para pendeta bisa melakukan ritual pengusiran setan. Dia perlahan berhenti makan, dan dia akhirnya meninggal karena kekurangan gizi dan dehidrasi pada 1 Juli 1976. Dia baru berusia 23 tahun.

Setelah kematiannya, cerita Anneliese menjadi sensasi nasional di Jerman setelah orang tuanya dan dua pendeta yang melakukan eksorsisme didakwa dengan pembunuhan karena kelalaian. Mereka datang ke pengadilan dan bahkan menggunakan rekaman eksorsisme untuk mencoba membenarkan tindakan mereka. Kedua imam itu dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan karena kelalaian dan dijatuhi hukuman enam bulan penjara (yang kemudian ditangguhkan) dan tiga tahun masa percobaan. Orang tua dibebaskan dari hukuman apa pun karena mereka telah "cukup menderita", kriteria hukuman dalam hukum Jerman.

Di persidangan. Dari kiri ke kanan: Ernst Alt, Arnold Renz, ibu Anneliese Anna, ayah Anneliese Josef.

Sumber: Anneliese Michel And The Shocking Images From The Exorcism Of The Real Emily Rose

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)