Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penjelasan 'No Country for Old Men': Sifat Kekerasan dan Perubahan Generasi

Ruang luas dan terbuka dari gurun yang panas mendorong emosi moral dan etika orang-orang yang menghuni ruang-ruang ini. No Country for Old Men adalah tentang bahaya dari tanah tanpa hukum, di mana kekerasan dan ketakutan menguasai segalanya. Ini juga tentang berlalunya waktu, dan orang-orang yang tertinggal di belakang semua perubahan kekerasannya, seperti Sheriff Ed Tom Bell. Bell berasal dari garis panjang petugas penegak hukum di keluarganya. Peristiwa yang terjadi sepanjang film memicu Bell untuk mempertanyakan tempatnya di dunia baru ini. Dunia yang menghasilkan karakter yang meragukan moral seperti pembunuh bayaran Anton Chigurh. Pria seperti Chigurh memiliki kode moral yang lebih jauh dari kartel narkoba Meksiko dan Sheriff Bell.

Di akhir film, Bell adalah pensiunan sheriff yang berspekulasi tentang masa depan penegakan hukum dan dunia pada umumnya. Setelah menghabiskan bagian yang lebih baik dari film mengejar Llewelyn Moss dan Chigurh setelah permainan kucing dan tikus mereka yang kejam, Bell selalu hanya satu langkah terlalu jauh untuk mengejar mereka. Setelah tersandung pada kesepakatan kartel narkoba Meksiko yang salah, Moss menemukan sejumlah besar uang. Alih-alih pergi ke pihak berwenang, Moss mendengarkan keserakahannya dan mengambilnya. Chigurh mengejar Moss untuk mengambil uangnya, dan mulailah pengejaran. Bell, yang selalu datang terlambat, akhirnya menjadi apa yang paling ditakutinya: diabaikan. Chigurh lolos, Moss mati, dan nasib istri Moss dibiarkan ambigu.


Ini menjadi motif monolog terakhir Bell dari film tersebut, di mana usia dan keadaan dunia yang terus berubah mengejarnya. Ini mengingat beberapa baris pertamanya, di mana Bell menyebutkan kepada deputi mudanya bahwa mereka bahkan tidak perlu membawa senjata ketika ayahnya adalah seorang sheriff. Itu tidak lagi terjadi. Duduk di rumahnya, Bell menceritakan dua mimpinya dari tadi malam kepada istrinya. Setelah pensiun, Bell merenungkan ketakutan akan masa depan ini melalui dua mimpi ini. Dalam satu penglihatan, dia ingat kehilangan uang yang diberikan ayahnya kepadanya. Di sisi lain, dia dan ayahnya sedang berkendara melalui jalur pegunungan bersalju. Ayahnya telah pergi ke depan untuk membuat api dalam kegelapan dan menunggu Bell.

Mengapa mengakhiri film dengan mimpi? Karena mimpi seringkali merupakan kenangan yang terbungkus metafora dan perasaan. Kehilangan uang yang diberikan ayahnya hanya memperkuat gagasan bahwa Bell merasa kehilangan. Dia merasa seperti dia tidak memenuhi harapan ayahnya tentang dia, atau bahwa dia tidak memenuhi warisan keluarga dalam penegakan hukum. Bell memutuskan untuk menanggung beban dunia yang genting dan penuh kekerasan di sekitarnya karena dia merasa bisa berbuat lebih banyak. Seluruh warisan di belakangnya, dan dia merasa seperti mati saat itu juga bersamanya. Mimpi kedua lebih merupakan pengampunan baginya. Momen rekonsiliasi antara dia, ayahnya, dan akhir dari warisan yang dia hargai. Menunggunya dalam kegelapan tetapi tetap menyalakan satu lampu melambangkan kembalinya Bell ke rumah. Kembalinya anak yang hilang yang telah menghabiskan bertahun-tahun bekerja untuk meninggalkan dunia di tempat yang lebih baik daripada yang dia temukan.

Di tengah ambiguitas-nya, akhir dari No Country for Old Men adalah satu-satunya bagian yang tetap sejelas judulnya. Ini tentang berlalunya waktu dan perubahan generasi. Ini tentang sifat kekerasan yang tumbuh di dalam diri pria yang mengklaim ruang-ruang ini. Bukan kebetulan jika ketiga pria ini menjadi fokus utama narasi film, di mana masing-masing mewakili masa lalu, sekarang, dan masa depan negeri ini. Negeri-negeri ini dikuasai oleh kejantanan mereka dan perlu menjunjung tinggi sifat destruktif dan mementingkan diri mereka sendiri. Entah itu Moss yang bersedia mempertaruhkan nyawa istrinya demi uang atau sifat Chigurh yang dingin dan tidak berperasaan, No Country for Old Men adalah eskalasi kecenderungan bawaan pria untuk kepuasan diri dan kekerasan egois.

Dalam bidikan terakhirnya, Sheriff Bell menjadi suara generasi sebelumnya. Saat kamera bergerak sangat lambat ke bidikan dekat wajahnya, ekspresi wajahnya mulai menurun dan terputus-putus. Hampir sampai menitikkan air mata, Bell menjadi titik pewahyuan bagi penonton. Inilah kenyataan yang menunggu masa depan pria di No Country for Old Men. Pria menyukai Chigurh. Itu membawa beberapa pengertian kode moral yang terdistorsi yang menutupi sifat sadis kemanusiaan. Dari kebutuhan untuk membunuh atau dibunuh. Atau lumut. Prospek uang dan kekayaan begitu mudah menggoyahkan pria seperti Moss sehingga mereka rela kehilangan nyawa dan anggota tubuh untuk itu. Lalu, ada pria seperti Bell. Pria yang mengira mereka telah melakukan segalanya dengan benar sepanjang hidup mereka hanya untuk mengetahui hal-hal menjadi lebih buruk.

Inilah makna sebenarnya di balik adegan terakhir No Country for Old Men. Momen air dingin menerpa tubuh seseorang di tengah musim dingin. Di mana hawa dingin menyengat begitu parah, membuat siapa pun terhenti pada waktunya. Itulah yang dilakukan monolog itu. Ini menghentikan penontonnya dengan rasa tidak percaya bahwa ini adalah bagaimana akhirnya. Itu membuat potongan terakhir itu semakin menggelegar. Tidak ada resolusi. Tidak ada kenyamanan dalam apa yang terjadi selama dua jam terakhir. Tidak ada janji matahari terbit sekali lagi. Itu hanya kata-kata dari seorang pria yang patah hati yang menjadi saksi begitu banyak kekerasan dalam beberapa hari sebelum pensiun sehingga bahkan dia tidak dapat menawarkan pelipur lara. Apa lagi yang bisa dikatakan selain mimpi seorang pria yang hancur? Dalam mengikuti karakter-karakter ini, rasanya seperti kembali ke titik awal, hanya dengan kesadaran bahwa segalanya tidak akan menjadi lebih baik. Hal-hal itu tampaknya hanya menjadi lebih buruk.

Judul
Judul diambil dari baris pembuka puisi penyair Irlandia abad ke-20, William Butler Yeats, "Sailing to Byzantium":
That is no country for old men. The young
In one another's arms, birds in the trees
– Those dying generations – at their song,
The salmon-falls, the mackerel-crowded seas,
Fish, flesh, or fowl, commend all summer long
Whatever is begotten, born, and dies.
Caught in that sensual music all neglect
Monuments of unageing intellect
Dalam bahasa Indonesia:
Itu bukan negara untuk orang tua. Yang muda
Dalam pelukan satu sama lain, burung di pepohonan
– Generasi yang sekarat itu – dengan lagu mereka,
Salmon jatuh, laut yang dipenuhi ikan tenggiri,
Ikan, daging, atau unggas, dipuji sepanjang musim panas
Apapun yang dilahirkan, hidup, dan mati.
Terperangkap dalam musik sensual itu semua diabaikan
Monumen kecerdasan abadi
Richard Gillmore menghubungkan puisi William Butler Yeats dengan film Coen bersaudara, dengan mengatakan:
Ratapan yang bisa didengar dalam baris-baris ini adalah karena bukan lagi milik negara anak muda. Ini juga merupakan penyesalan atas cara kaum muda mengabaikan kebijaksanaan masa lalu dan, mungkin, dari yang tua ... Yeats memilih Byzantium karena itu adalah kota Kristen awal yang besar di mana Akademi Plato, untuk sementara waktu, masih diizinkan untuk fungsi. Periode sejarah Byzantium merupakan masa kulminasi yang juga merupakan masa transisi. Dalam bukunya tulisan mistik, A Vision, Yeats mengatakan, "Saya pikir di awal Bizantium, mungkin tidak pernah sebelumnya atau sejak dalam sejarah yang tercatat, kehidupan religius, estetika, dan praktis adalah satu, arsitek dan seniman ... banyak dan sedikit yang sama." Gagasan tentang keseimbangan dan koherensi dalam kehidupan keagamaan, estetika, dan praktis masyarakat adalah cita-cita Yeats ... Ini adalah cita-cita yang jarang diwujudkan di dunia ini dan bahkan mungkin tidak di Bizantium kuno. Tentu saja dalam konteks film No Country for Old Men, seseorang memiliki pengertian, terutama dari Bell sebagai penulis sejarah zaman, bahwa segala sesuatunya tidak selaras, bahwa keseimbangan dan harmoni hilang dari tanah dan dari orang-orang.


Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)