Analisis dan Akurasi Ilmiah film Contagion


Contagion merupakan film tentang wabah virus mematikan yang dirilis pada tahun 2011 silam, ini mendapatkan dampak dan dikaitkan dengan pandemi COVID-19 pada 2020. Dibawah ini berisi analisis, tanggapan, serta informasi terkait lainnya.

Baca Dulu: Contagion (2011) Sinopsis, Informasi

Dibawah ini mengandung inti cerita/ spoiler.

Analisis Cerita Dalam Film
Steven Soderbergh termotivasi untuk membuat film "ultra-realistis" tentang kesehatan masyarakat dan respon ilmiah terhadap pandemi. "Gaya hyperlink" film (seringkali dengan cepat bergerak bolak-balik dari tempat dan orang yang jauh secara geografis) menekankan baik bahaya baru secara historis dari globalisasi jaringan kontemporer dan kualitas abadi dari kondisi manusia (mengingat perlakuan sastra terkenal dari epidemi, seperti Albert Camus 'The Plague). Film ini menyentuh berbagai tema, termasuk faktor-faktor yang mendorong kepanikan massal dan runtuhnya tatanan sosial, proses ilmiah untuk mengkarakterisasi dan mengandung patogen baru, menyeimbangkan motif pribadi dengan tanggung jawab profesional dan etika dalam menghadapi ancaman eksistensial, keterbatasan dan konsekuensi dari respon kesehatan masyarakat, dan meluasnya hubungan antarpribadi yang dapat menjadi vektor penyebaran penyakit. Soderbergh mengakui pentingnya tema-tema pasca-apokaliptik ini meningkat oleh reaksi terhadap serangan 11 September dan Badai Katrina. Film ini dimaksudkan untuk secara realistis menyampaikan reaksi sosial dan ilmiah yang "intens" dan "mengerikan" terhadap sebuah pandemi. Epidemi kehidupan nyata seperti wabah SARS 2002-2004 dan pandemi flu 2009 telah menjadi inspirasi dan pengaruh dalam film ini. Rantai penularan yang melibatkan kelelawar dan babi mengingatkan pada jejak virus Nipah (yang menginfeksi sel-sel dalam sistem pernapasan dan saraf, sel yang sama dengan virus dalam film) yang berasal dari Malaysia pada tahun 1997, yang juga melibatkan gangguan koloni kelelawar karena penggundulan hutan. Faktanya, film Contagion menggunakan model protein virus Nipah dalam adegan yang menggambarkan rekombinasi yang ditemukan dalam paramyxovirus fiksi.

Film ini menyajikan contoh-contoh psikologi massa dan perilaku kolektif yang dapat menyebabkan histeria massa dan hilangnya tatanan sosial. Kebingungan, kemarahan, dan ketidakberdayaan yang terkait dengan kurangnya informasi, dikombinasikan dengan media baru seperti blog, memungkinkan ahli teori konspirasi seperti Krumwiede untuk menyebarkan disinformasi dan ketakutan, yang menjadi penularan berbahaya itu sendiri. Dr. Cheever harus menyeimbangkan kebutuhan untuk pengungkapan penuh tetapi menghindari kepanikan dan memberikan waktu untuk mengkarakterisasi dan merespon virus yang tidak dikenal. Film Contagion secara tidak langsung mengkritik keserakahan, keegoisan, dan kemunafikan tindakan terisolasi dalam budaya kontemporer dan konsekuensi yang tidak diinginkan yang dapat mereka miliki dalam konteks pandemi. Misalnya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan jarak sosial dengan mengisolasi secara paksa orang sehat untuk membatasi penyebaran penyakit, yang sangat bertentangan dengan tuntutan kontemporer untuk jejaring sosial. Menanggapi pandemi menghadirkan paradoks, karena penularan dan kematian virus menimbulkan ketidakpercayaan yang mendalam terhadap orang lain, tetapi bertahan dan membatasi penyebaran penyakit juga membutuhkan individu untuk bekerja sama.


Terhadap ancaman eksistensial dan tatanan sosial yang kacau, film ini juga mengeksplorasi bagaimana karakter individu membengkokkan atau melanggar aturan yang ada untuk alasan egois dan tidak mementingkan diri sendiri. Dr. Hextall melanggar protokol dengan menguji vaksin potensial pada dirinya sendiri, Dr. Sussman melanjutkan eksperimen pada garis sel meskipun ada perintah untuk menghancurkan sampelnya, Dr. Cheever memberi tahu tunangannya untuk meninggalkan kota sebelum karantina umum diberlakukan, Sun Feng menculik Dr. Orantes mengamankan pasokan vaksin untuk desanya, sutradara Steven Soderbergh berulang kali menggunakan gaya sinematografi berlama-lama dan fokus pada item dan objek yang disentuh oleh yang terinfeksi dan menjadi vektor (fomites) untuk menginfeksi orang lain. Objek-objek ini menghubungkan karakter bersama dan memperkuat gaya sinema hyperlink multi-narasi yang dikembangkan Soderbergh dalam Traffic (2000) dan Syriana (2005), yang ia produksi.

Cerita ini juga menyoroti contoh-contoh kronisme politik (pesawat untuk mengevakuasi Dr. Mears dari Minneapolis malah dialihkan untuk mengevakuasi seorang anggota kongres), basa-basi dan pemikiran yang kaku (pejabat kesehatan masyarakat mempertimbangkan untuk menunda penutupan pusat perbelanjaan sampai setelah musim belanja Thanksgiving), responden federal mencoba untuk menavigasi 50 kebijakan kesehatan masyarakat tingkat negara bagian yang terpisah, dan kepahlawanan birokrat Federal. Soderbergh tidak menggunakan karakter eksekutif farmasi atau politisi sebagai penjahat, melainkan menggambarkan blogger seperti Krumwiede dalam cahaya negatif. Media sosial berperan dalam tuduhan Krumwiede terhadap Dr. Cheever dan dalam upaya putri Emhoff untuk melanjutkan hubungan dengan pacarnya melalui pesan teks. Tanggapan lain dalam film, seperti Emhoff yang mengambil senapan dari rumah yang ditinggalkan seorang teman untuk melindungi rumahnya dari penjarah, pengenaan karantina federal dan jam malam, alokasi vaksin dengan lotere, persiapan dan tanggapan federal yang tidak memadai, dan penggunaan kode batang gelang untuk mengidentifikasi yang diinokulasi menyoroti ketegangan kompleks antara kebebasan dan ketertiban dalam menanggapi pandemi. Soderbergh menggunakan Emhoff untuk menggambarkan efek mikro dari keputusan tingkat makro.

Tanggapan Ilmiah
Ferris Jabr dari New Scientist menyetujui Contagion karena secara akurat menggambarkan "keberhasilan dan frustrasi" sains. Jabr mengutip elemen cerita seperti "fakta bahwa sebelum peneliti dapat mempelajari virus, mereka perlu mencari cara untuk menumbuhkannya dalam kultur sel di laboratorium, tanpa virus menghancurkan semua sel" sebagai contoh penggambaran sains yang akurat. Carl Zimmer, seorang penulis sains, memuji film tersebut, dengan menyatakan, "Ini menunjukkan bagaimana merekonstruksi perjalanan wabah dapat memberikan petunjuk penting, seperti berapa banyak orang yang terinfeksi dapat memberikan virus, berapa banyak dari mereka yang sakit, dan berapa banyak dari mereka yang mati." Dia juga menjelaskan percakapan dengan konsultan ilmiah film tersebut, W. Ian Lipkin, di mana Lipkin membela generasi vaksin yang cepat dalam film tersebut. Zimmer menulis bahwa "Lipkin dan rekan-rekannya sekarang mampu menemukan cara untuk memicu reaksi kekebalan terhadap virus eksotis dari hewan dalam hitungan minggu, bukan bulan. Dan begitu mereka membuat vaksin, mereka tidak perlu menggunakan teknologi era Eisenhower untuk memproduksinya secara massal." Paul Offit, seorang dokter anak dan ahli vaksinasi, menyatakan bahwa "biasanya ketika film mengambil sains, mereka cenderung mengorbankan sains demi drama. Itu tidak benar di sini". Offit menghargai penggunaan konsep film seperti R0 dan fomites, serta asal-usul strain fiksi, yang didasarkan pada virus Nipah.


Dampak Terhadap Pandemi COVID-19
Pada tahun 2020, film Contagion mendapatkan popularitas baru karena pandemi COVID-19, yang memiliki kemiripan dengan pandemi yang digambarkan dalam film tersebut. Pada Maret 2020, Contagion adalah film ketujuh paling populer di iTunes, terdaftar sebagai judul katalog nomor dua di Warner Bros. dibandingkan dengan peringkat nomor 270 pada Desember 2019, dan memiliki kunjungan harian rata-rata di situs web pembajakan meningkat sebesar 5.609 persen pada Januari 2020 dibandingkan bulan sebelumnya. HBO Now juga melaporkan bahwa Contagion telah menjadi film yang paling banyak ditonton selama dua minggu berturut-turut.

Ketika film ini terus mendapatkan kembali popularitasnya, para pemeran bersatu kembali melalui PSA infomersial dalam kemitraan dengan Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia pada Maret 2020. Mengenai kebangkitannya pada tahun 2020, penulis skenario Scott Z. Burns menanggapi dalam sebuah wawancara dengan The Washington Post mengatakan, "Ini menyedihkan, dan membuat frustrasi. Sedih karena begitu banyak orang sekarat dan jatuh sakit. Frustasi karena orang-orang tampaknya masih tidak untuk memahami situasi kita sekarang dan bagaimana hal itu dapat dihindari dengan mendanai ilmu pengetahuan di sekitar semua ini dengan benar. Juga tidak masuk akal bagi saya bahwa orang-orang dari seluruh dunia menulis kepada saya menanyakan bagaimana saya tahu itu akan melibatkan kelelawar atau bagaimana saya mengetahui istilah "jarak sosial". Saya tidak memiliki bola kristal, saya memiliki akses ke keahlian yang hebat. Jadi, jika orang menganggap film itu akurat, itu akan memberi mereka kepercayaan pada pakar kesehatan masyarakat yang di luar sana sekarang mencoba untuk membimbing kita."

Pada Februari 2021, Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengungkapkan bahwa menyaksikan perebutan vaksin di Contagion menginspirasinya untuk memesan vaksin COVID-19 dalam jumlah yang jauh lebih besar untuk Inggris daripada yang direkomendasikan oleh para penasihatnya, sehingga mempercepat peluncuran program vaksinasi Inggris di depan negara-negara Eropa lainnya.

Mengerikan, menonton pada Februari 2021, setelah sekitar ulang tahun pertama kasus yang dikonfirmasi tiba di Eropa, film ini sekarang terasa seperti drama dokumentari bertabur bintang tentang penyebaran COVID-19, dan evolusinya menjadi pandemi global. Bahkan, dilaporkan bahwa beberapa Pemerintah menggunakan film ini pada tahun 2020-2021 sebagai template rencana, terutama karena dianggap sebagai versi perkembangan pandemi yang relatif akurat. Yang mengganggu, ketika pandemi berlanjut, dunia nyata dan situasi fiksi menunjukkan banyak kesamaan.

Berdoa untuk korban COVID-19

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel