Penjelasan dan Fakta film Stand by Me (1986)

  Bagi kalian yang telah menonton film adaptasi novel Stephen King yang berjudul Stand by Me tahun 1986 ini, pasti memiliki beberapa pemikiran atau pertanyaan yang mengganjal, karena disetiap film dari adaptasi karya Stephen King pasti setidaknya memiliki benang merah terhadap cerita film lainnya. Tak terkecuali dengan Stand by Me, dibeberapa adegan film mungkin membuat kalian bingung apa arti dari adegan itu.

Sedikit info tentang Stand by Me, merupakan film tentang empat anak laki-laki melakukan perjalanan dua hari untuk mencari anak laki-laki yang hilang, tetapi sebelum mereka kembali, mereka diuji dengan cara yang tidak pernah mereka bayangkan. Film ini didasarkan pada cerita pendek berjudul "The Body" oleh Stephen King, dari buku cerita pendek berjudul "Different Seasons" yang juga menyertakan model untuk The Shawshank Redemption (1994) dan Apt Pupil (1998), serta "The Breathing Method", yang belum pernah diadaptasi ke film.

Nah dibawah ini, MovieKlub mengumpulkan beberapa penjelasan dan fakta dari film Stand by Me, jika kalian terlanjur menyukai film ini.

 1  Setelah sutradara Rob Reiner memutarkan filmnya untuk Stephen King , dia memperhatikan bahwa King tampak gemetar dan tidak berbicara. Dia meninggalkan ruangan dan sekembalinya, memberi tahu Reiner bahwa film itu adalah adaptasi terbaik dari karyanya yang pernah dia lihat. Benar, pada masa sekarang juga masih enak ditonton dan sangat menyentuh.

 2  The Royal River disebutkan dalam beberapa novel Stephen King asli Maine, termasuk "The Body", ketika anak laki-laki menyeberanginya hanya untuk diserang oleh lintah, serta "Salem's Lot" dan "The Shawshank Redemption", sebagai sungai tempat Andy melemparkan senjatanya.

 3  Arti penting rusa saat Gordie sendirian, melihat dan memutuskan untuk menjaga dirinya sendiri sampai masa dewasanya diperdebatkan. Dua teori yang sering dikemukakan adalah: (1) Setelah semua hal buruk dalam kehidupan keempat anak laki-laki itu, kematian saudara laki-laki Gordie dan perlakuan dari orang tuanya; Ace dan teman-temannya; ayah Teddy yang kasar; kematian Ray Brower; dll. Rusa melambangkan bahwa beberapa hal di dunia masih indah, dan ini memberinya harapan. Dia ingin menyimpannya untuk dirinya sendiri sehingga tidak ada yang bisa menyangkal teorinya. (2) Gordie telah menghabiskan seluruh perjalanan dengan teman-temannya, tidak perlu melakukan atau mengatakan apa pun yang tidak terlihat atau didengar oleh orang lain. Rusa adalah satu-satunya hal yang pribadi baginya selama mereka mencari tubuh anak yang mati.

 4  Keluhan anak laki-laki bahwa cerita Gordie tidak memiliki akhir yang baik mungkin merupakan anggukan dari lelucon dalam budaya populer bahwa akhir  cerita novel Stephen King sering tidak memuaskan atau mengecewakan.

 5  Di akhir film dikatakan bahwa karakter Chris Chambers mati saat mencoba menghentikan perkelahian, sementara yang lain melanjutkan hidup mereka. Dalam novel aslinya, semua anak laki-laki kecuali Gordie mati pada akhir cerita, dan Chris sebenarnya adalah orang ketiga yang mati, bukan yang pertama, diungkapkan dalam novel bahwa Teddy tewas dalam kecelakaan mobil dan Vern meninggal dalam kebakaran rumah. Dan dalam kenyataan aktor River Phoenix yang memerankan Chris Chambers benar-benar meninggal karena overdosis pada tahun 1993, sementara aktor lain masih mengejar karir mereka sampai sekarang. Karakter yang diperankan River Phoenix tidak jauh dari kepribadiannya sendiri, dengan masa kecil yang bermasalah, sikap yang benar tetapi salah paham, dan kematian dini. Aktor River Phoenix sendiri adalah saudara tertua dari aktor Rain, Joaquin, Liberty, dan Summer Phoenix. Pada tanggal 31 Oktober 1993, River Phoenix meninggal karena overdosis obat di trotoar luar klub malam Viper Room Hollywood Barat.

River Phoenix

 6  Sejak tahun 2007, kota Brownsville, Oregon, yang menjadi latar Castle Rock, telah mengadakan "Stand By Me Day" tahunan untuk merayakan film tersebut. Film ini juga memiliki basis penggemar yang signifikan di Jepang, dan mereka juga menerima banyak pengunjung dari sana.


Tambahan:
Remembering The Summer of 1959 karya Jack Nitzsche, musik scoring yang bisa kalian dengarkan saat pembukaan film, membuat saya langsung menyukai ini. Dan berikut beberapa kutipan yang menurutku bagus dari film Stand by Me:

"Tak satu pun dari kita bisa bernapas, di suatu tempat di bawah semak-semak itu adalah sisa Ray Brower, kereta api telah menjatuhkan Ray Brower dari takdirnya seperti telah merobohkan kehidupan dari tubuhnya. Anak itu tidak sakit, Anak itu tidak tidur, Anak itu sudah mati." Narator.

"Saya tidak pernah punya teman di kemudian hari seperti yang saya miliki ketika saya berusia dua belas tahun. Ya Tuhan, adakah disana?" Gordie.


Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel