Fakta Menarik film The Dictator

The Dictator merupakan film komedi satir yang dirilis pada tahun 2012, ditulis dan dibintangi oleh Sacha Baron Cohen serta beberapa bintang lainnya, Anna Faris, Ben Kingsley, Jason Mantzoukas, dan John C. Reilly. Selengkapnya rincian utama bisa anda baca disini.

Paramount Pictures sendiri menggambarkan film ini sebagai "kisah heroik seorang diktator Afrika Utara yang mempertaruhkan nyawanya untuk memastikan bahwa demokrasi tidak akan pernah datang ke negara yang ditindasnya dengan penuh kasih". Film The Dictator ini diklaim berdasarkan novel "Zabibah and the King" oleh mantan Pemimpin Irak Saddam Hussein. Namun, sejak itu terungkap bahwa tidak demikian halnya dalam artikel New York Times. Buku Zabibah adalah kisah alegoris dan dramatis tentang seorang wanita Irak yang disiksa oleh seorang suami yang kejam, tetapi diselamatkan oleh Hussein yang heroik. Ini tampaknya tidak memiliki banyak kesamaan dengan gaya The Dictator yang lucu dan satir. Tapi produser David Mandel dan Jeff Schaffer mengatakan bahwa karakter diktator Sacha Baron Cohen dari Admiral General Shabazz Aladeen terinspirasi oleh diktator kehidupan nyata Kim Jong-Il, Idi Amin, Muammar Al Gathafi, Mobutu Sese Seko, Ne Win, Than Shwe, dan Saparmurat Niyazov. Dan juga terinspirasi oleh The Great Dictator karya Charlie Chaplin (1940).

Saat masa produksi, Baron Cohen mengatakan bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa menolak untuk mengizinkannya adegan film di dalam Markas Besar PBB dan mengklaim bahwa mereka menjelaskan hal ini dengan mengatakan, "kami mewakili banyak diktator, dan mereka akan sangat marah dengan penggambaran mereka ini, jadi Anda tidak dapat merekam di sana." Ketika ditanya tentang hal itu, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon berkomentar dengan hanya mengatakan, "Sacha Baron Cohen memiliki selera humor yang bagus." Pengambilan gambar Perserikatan Bangsa-Bangsa dilakukan di panggung suara di Grumman Studios di Bethpage, New York.

Karakter Aladeen memiliki kader penjaga yang semuanya perempuan yang mengaku masih perawan, seperti yang dilakukan Diktator Libya Muammar Al Gaddafi di kehidupan nyata. Dan dalam kehidupan nyata juga, Wadiya sebenarnya bukanlah negara Afrika Utara, melainkan sebuah kota kecil di Sri Lanka yang terletak di provinsi selatan negara itu. Nama panggilan karakter Nadal adalah "Nuclear Nadal", dan nama panggilan diktator Yang Mulia Laksamana Jenderal Shabazz Aladeen adalah "Anjing Gila Wadiya".

Isla Fisher dan Sacha Baron Cohen bermain bersama dalam film Brüno (2009), Borat: Cultural Learnings of America for Make Benefit Glorious Nation of Kazakhstan (2006), dan Grimsby (2016). Keduanya menikah di kehidupan nyata. Dan ini merupakan film komedi layar lebar keempat Sacha Baron Cohen. Tiga yang pertama adalah Brüno (2009), Ali G Indahouse (2002), dan Borat: Cultural Learnings of America for Make Benefit Glorious Nation of Kazakhstan (2006).

Beberapa penampilan cameo di film ini adalah Edward Norton (diri sendiri), Garry Shandling (inspektur kesehatan), Megan Fox (diri sendiri), Larry King (diri sendiri), Hillary Clinton (diri sendiri dalam rekaman arsip), dan Barack Obama (diri sendiri dalam rekaman arsip). Dan ini daftar lengkap selebriti dan orang terkenal yang dipalsukan/ diparodikan/ dirujuk dalam film ini antara lain Garry Shandling, George Clooney, Barack Obama, Katy Perry, Morgan Freeman, Larry King, Justin Bieber, Edward Norton, Megan Fox, Tommy Lee Jones, Lindsay Lohan, Bobby McFerrin, Halle Berry, Ryan Seacrest, Oprah Winfrey, Harvey Keitel, Whitney Houston, Muammar Al Gathafi, Bobby Brown, Ellen DeGeneres, Saddam Hussein, Elijah Wood, Dick Cheney, Kim Jong-Il, dan Arnold Schwarzenegger.


Film ini memiliki beberapa kemiripan dengan sitkom tahun 1988, termasuk judulnya. Menurut lostmediawiki.com, CBS akan menyiarkan sitkom berjudul The Dictator (1988) pada Maret 1988, dibintangi oleh Christopher Lloyd sebagai diktator sebuah negara kecil Karibia. Sama seperti Aladeen karya Baron Cohen, karakter Lloyd berakhir di New York City, di mana ia membuka binatu bersama istri, anak-anak, dan mantan Jenderal. Hanya dua episode yang diproduksi, dan tidak pernah ditayangkan karena pemogokan Writer's Guild tahun itu. Hanya beberapa gambar promosi yang tersisa dari pertunjukan.

Rumor internet mengklaim bahwa Akademi Seni dan Sains Film telah melarang Baron Cohen menghadiri Academy Awards ke - 84 dalam perannya sebagai Laksamana Jenderal Aladeen, tetapi Akademi tersebut mengatakan rumor tersebut tidak berdasar, dengan mengatakan, "Kami belum melarangnya. Kami hanya menunggu untuk mendengar apa yang akan dia lakukan", dan menjelaskan aksi publisitasnya "Menurut kami itu tidak pantas. Tapi tiketnya belum ditarik. Kami menunggu kabar." Cohen memiliki sejarah dalam menggunakan acara penghargaan dan acara besar lainnya untuk menghebohkan filmnya. Untuk membantu meluncurkan Borat pada tahun 2006, Cohen tiba di Festival Film Internasional Toronto berpakaian seperti jurnalis TV-nya berubah ego, mengendarai gerobak yang ditarik oleh "wanita petani Kazakhstan". Di MTV Video Music Awards 2009, ia datang sebagai fashionista gay Bruno (untuk mempromosikan Bruno). Akademi berhati-hati untuk mengecualikan promosi film khusus studio dari siaran tahunan Oscar (baru-baru ini mengizinkan iklan film berjalan selama jeda iklan), jadi rencana Cohen ditanggapi dengan sangat serius.

Film ini secara resmi telah dilarang di Tajikistan, digambarkan sebagai "tidak mungkin" untuk ditayangkan di Turkmenistan, dipersingkat menjadi 71 menit oleh penyensoran di Uzbekistan, dan dilarang dari layar dua minggu setelah pemutaran perdana di Kazakhstan. Di Pakistan, hanya versi yang disensor telah dirilis. Desas-desus beredar bahwa film tersebut juga secara informal dilarang untuk ditayangkan di Belarus, tetapi pejabat negara membantah ini merujuk pada kurangnya bioskop yang dilengkapi dengan baik yang sesuai untuk menayangkan film yang didistribusikan secara eksklusif dalam format digital. Film ini juga dilaporkan diblokir dari bioskop di Malaysia. Di Italia, penyebutan "Perdana Menteri Italia" dalam adegan dengan Megan Fox digantikan oleh "politisi" generik untuk menghindari referensi ke Perdana Menteri Italia, Silvio Berlusconi.

Terkait:

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel