Fakta Dibalik Cerita film Antebellum

Antebellum merupakan film horor psikologis Amerika tahun 2020 yang ditulis dan disutradarai oleh Gerard Bush dan Christopher Renz dalam debut penyutradaraan fitur mereka. Film ini dibintangi oleh Janelle Monáe, Eric Lange, Jena Malone, Jack Huston, Kiersey Clemons, dan Gabourey Sidibe, yang ceritanya mengikuti seorang wanita kulit hitam yang dipaksa menjadi budak perbudakan modern, diakhiri sebagai pahlawan wanita, Veronica Eden (diperankan oleh Janelle Monáe), mengendarai dengan penuh kemenangan keluar dari taman pemeragaan Perang Saudara tempat dia diperbudak.

Ini kutipan percakapan dari Los Angeles Times

Bersama Janelle Monáe, “Seperti semua orang, saya pernah menonton film [tentang] perbudakan, tapi ini bukan film tentang budak,” katanya. “Ini lebih bernuansa dan berlapis dan melakukan beberapa hal yang membuatnya lebih seperti thriller psikologis. Dan setelah membaca bagian akhirnya, saya seperti, 'Ya, ini bukan film penyelamat kulit putih.' Ada kemenangan di halamannya, dan itulah yang ingin saya lihat. Jika saya muncul untuk menonton film yang menyentuh tentang perbudakan, saya ingin film itu memiliki akhir yang akan membuat saya berdiri dan merasa menang, bukan kalah.

"Yang terpenting adalah Veronica menang," kata Christopher Renz, yang menyutradarai film tersebut dengan mitra lama Gerard Bush. "Tapi kami tidak ingin mengikat semuanya menjadi busur kecil yang rapi setelah itu karena itu tidak jujur."

"Itu semacam merek dagang bagi kami untuk berhenti dan memberi Anda sesuatu untuk dipikirkan," kata Bush. “Dan untuk membuat imajinasi penonton masuk ke dalam persamaan. Kami tidak terlalu tertarik pada cerita dengan busur besar yang diikatkan di sekitar kotak di akhir. Apa yang ingin kami katakan saat kami memulai film saat matahari terbenam dan memesannya di awal hari yang baru adalah bahwa Anda harus dibiarkan berpikir. Kami di sini bukan untuk memberi Anda semua jawaban."

Sebelum berkendara menuju kebebasan, Veronica melakukan pertemuan terakhir dengan istri penculiknya, Elizabeth, yang diperankan oleh Jena Malone. “Adegan pertarungan saya dengan Jena memiliki koreografi, tapi itu benar-benar kemarahan,” kata Monáe. “Ada banyak kejadian berguling-guling dan saat-saat ketika kami akan tergores, dan terluka dalam kehidupan nyata karena ada begitu banyak energi yang terpendam. Yang terus saya pikirkan hanyalah semua wanita kulit putih yang memilih Trump. Dan semua wanita kulit putih yang duduk di sana di perkebunan saat suaminya memukuli nenek moyang kami. Dan tentang Emmett Till dan wanita kulit putih yang berbohong padanya. Saya harus menyalurkannya selama pertarungan kami. Aku harus benar-benar, tanpa menyakiti Jena, lawannya.

(Emmett Louis Till adalah seorang Afrika-Amerika berusia 14 tahun yang digantung di Mississippi pada tahun 1955, setelah dituduh menyinggung seorang wanita kulit putih di toko bahan makanan keluarganya.)

Fakta Cerita


Faktanya, hanya ketika Veronica diculik dalam perjalanan kerja, kebenaran terungkap: Bagian pertama dari film ini bukanlah mimpi atau kilas balik, melainkan, realitas baru Veronica setelah dia dibawa melawan keinginannya ke reka taman hiburan Perang Saudara yang disebut Antebellum. Setibanya di taman, dia berganti nama menjadi Eden, dan segera menjadi sasaran kekerasan rasis yang dilakukan oleh orang kulit putih yang membenci kecerdasan dan pencapaiannya. Dari sana, film melanjutkan bagian pertama yang ditinggalkan, dan Veronica akhirnya dapat menelepon suaminya dengan ponsel curian dan melarikan diri dari taman, menyebabkan sebagian besar pengawas tewas.

Gerard Bush sendiri, mengatakan mendapatkan ide cerita film tersebut dari mimpi buruk yang pernah dimilikinya. Dia awalnya mengira itu akan menjadi dasar yang baik untuk sebuah cerita pendek, tetapi dia kemudian mengembangkannya dengan co-sutradara Christopher Renz menjadi skenario untuk film fitur.

Orang Afrika yang diperbudak merupakan bagian besar dari populasi selatan (1783-1861). (Sumber: Wikipedia)

Di bagian paling akhir, judul film tersebut dijelaskan sebagai nama taman Peragaan Perang Saudara di mana orang kulit hitam yang diculik dipaksa bekerja sebagai budak orang kulit putih. 'Antebellum' adalah istilah Latin, umumnya menggambarkan periode waktu menjelang perang, tetapi lebih umum mengacu pada waktu sebelum Perang Saudara Amerika (pra-1861) dan zaman perbudakan pada khususnya. Oleh karena itu, nama taman ini diambil sangat literal oleh pemiliknya: mereka tidak hanya memerankan kembali periode waktu, mereka telah secara aktif memulihkan kembali masyarakat sebelum Perang Saudara yang memulihkan hak mereka untuk memiliki dan menganiaya orang kulit hitam sebagai budak.

Terkait:

Belum ada komentar. Silahkan berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini :)

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel