8 Fakta film The Lighthouse: Tragedi Kejiwaan Penjaga Mercusuar

The Lighthouse adalah film horor drama tahun 2019 yang disutradarai dan diproduksi oleh Robert Eggers, yang ikut menulis skenario ialah Max Eggers. Co-produksi internasional Amerika Serikat dan Kanada. Dibintangi Willem Dafoe dan Robert Pattinson sebagai dua penjaga mercusuar yang mulai kehilangan kewarasan ketika badai membuat mereka terjebak di pulau terpencil tempat mereka ditempatkan.

Menurut Eggers, meskipun cerita terakhir sedikit mirip dengan fragmen Edgar Allan Poe "The Light-House", film ini dimulai sebagai upaya oleh saudara lelakinya Max Eggers untuk melakukan pengambilan kontemporer cerita Poe. Ketika proyek terhenti, Eggers menawarkan untuk bekerja dengan saudaranya dan proyek tersebut berkembang menjadi periode thriller dengan elemen Poe sebagian besar dihapus.

Nah, berikut ini adalah fakta-fakta menarik film The Lighthouse, pastikan kalian sudah menonton filmnya dahulu.

Fakta dalam produksi:
1.) Selama pengambilan gambar, sutradara Robert Eggers takut bahwa film ini akan "terlalu lucu" karena Robert Pattinson dan Willem Dafoe adalah orang yang alami dalam komedi dan sangat lucu dalam kehidupan nyata. Eggers kemudian menggunakan skor musik di pasca-produksi untuk menjaga nada cukup gelap.
2.) Dalam naskah aslinya, Thomas Wake memiliki kaca mata, kaki pasak, dan tiga jari yang hilang. Ini diubah karena Eggers merasa para penonton bisa salah mengartikan Wake sebagai bajak laut, dan bahwa efek yang diperlukan untuk penampilannya akan terlalu sulit di bawah anggaran yang ketat.
3.) Suara kentut Willem Dafoe ditambahkan dalam pasca produksi. Mereka tidak berasal dari daftar suara yang sudah siap, yang berarti mereka diciptakan secara praktis. Desainer suara Damian Volpe menyatakan, bahwa ia tidak akan mengungkapkan bagaimana ia menciptakan suara gas/ kentut yang lewat dan bahwa ia akan membawa rahasia itu ke kuburnya.
4.) Tidak ada burung camar yang dirugikan saat syuting film ini. Adegan burung camar difilmkan dengan boneka. Boneka itu digantikan secara digital setelah mereka menembak ulang adegan itu di depan layar hijau dengan burung camar penyelamat terlatih bernama Lady, Tramp dan Johnny di sebuah studio di Inggris karena mereka tidak dapat menerbangkan burung camar ke Nova Scotia, Kanada. Mata yang hilang dilakukan pasca produksi. Burung camar lain yang terlihat terbang di kejauhan tinggal di daerah itu dan selalu ada di sekitar saat pengambilan gambar, banyak kemarahan para pembuat film, karena burung camar dengan cepat menyadari sebagai sumber makanan mereka.
5.) Willem Dafoe dan Robert Pattinson menyatakan bahwa mereka nyaris tidak berbicara sepatah kata pun di set dan terlalu lelah untuk nongkrong bersama setelah seharian syuting karena sangat menuntut secara fisik dalam kondisi cuaca yang menyedihkan. Sementara Pattinson tinggal di sebuah hotel normal dengan kru film lainnya selama syuting, Dafoe tinggal di pondok nelayan kecil dalam kesendirian. Di set, di sisi lain, Pattinson akan cenderung makan dan tinggal sendiri selama syuting istirahat, sementara Dafoe tinggal bersama para kru. Keduanya menyatakan bahwa mereka sangat menyukai satu sama lain segera setelah mereka melakukan percakapan nyata pertama mereka beberapa bulan kemudian.


Fakta dalam cerita:
6.) Menurut Robert Eggers, dua tokoh utama mewakili tokoh-tokoh dalam mitologi Yunani: Wake mewakili Proteus, dewa laut kenabian lama, yang disebut "Manusia Tua Laut". Winslow mewakili Prometheus, seorang tokoh Titan dan penipu, yang menentang para dewa (karakter Wake) dengan mencuri api (diwakili oleh cahaya mercusuar). Adegan terakhir burung camar berkerumun di atas tubuh Winslow dan mematuk bagian dalam ketika ia terbaring tak berdaya di atas bebatuan menyerupai kisah mitologi Yunani "Prometheus": Dewa-dewa Yunani mengambil api dari manusia sebagai hukuman karena tidak mematuhi mereka. Kemudian, Titan Prometheus mencuri api kembali untuk memberikan hadiah yang berharga bagi umat manusia. Para Dewa marah oleh pencurian Prometheus, dan karenanya mereka menghukum Prometheus dengan merantai dia tanpa daya ke sebuah batu, di mana setiap hari seekor elang dikirim untuk memakan hati Prometheus, yang kemudian akan tumbuh kembali di malam hari untuk dimakan lagi di hari berikutnya, selama-lamanya.
7.) Wake menyebutkan bahwa nasib sial membunuh burung camar karena takhayul yang menyatakan bahwa burung camar mengandung jiwa pelaut. Wake juga menyebutkan bahwa rekannya sesama penjaga mercusuar menjadi gila dan mati. Burung camar yang memusuhi Winslow hilang mata satunya. Kepala membusuk kemudian ditemukan dalam perangkap lobster (kemungkinan bahwa pasangan Wake) terbukti hilang mata yang sama dengan burung camar, sangat menyiratkan bahwa burung camar ini mengandung jiwa mantan pasangan Wake.


Fakta lain:
Smalls Lighthouse pada 2009 - (Wikipedia)
8.) Kisah ini sangat longgar didasarkan pada tragedi kehidupan nyata dari tahun 1801 (disebut "The Smalls Lighthouse Tragedy"), di mana dua penjaga mercusuar Welsh, keduanya bernama Thomas, terperangkap di stasiun mercusuar mereka selama badai. Ketika satu orang meninggal, dikatakan telah membuat orang lain gila. Sumber cerita lain adalah pelayaran klasik sastra oleh penulis Herman Melville, Robert Louis Stevenson, dan kisah horor kosmik HP Lovecraft yang diwarnai supernatural, serta Algernon Blackwood.

Terkait:

Belum ada komentar. Berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini!

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel