15 Fakta Menarik film The Green Mile

The Green Mile merupakan film drama kejahatan dengan sedikit bumbu fantasi yang dirilis pada akhir tahun 1999. Ini dibintangi Tom Hanks sebagai petugas hukuman mati yang menyaksikan peristiwa supernatural yang terjadi setelah seorang narapidana misterius (Michael Clarke Duncan) dibawa ke fasilitasnya. David Morse, Bonnie Hunt, Doug Hutchison dan James Cromwell muncul dalam peran pendukung.

Adapun fakta-fakta menarik yang patut diketahui untuk melengkapi cerita dalam filmnya, pastikan kalian telah menonton filmnya karena dibawah ini akan mengandung beberapa inti cerita/ spoiler. Jika belum menonton silahkan cek sinopsis dan beberapa informasi awal di The Green Mile (1999) Sinopsis, Informasi.

Fakta Dalam Cerita:
1.) Adegan eksekusi Eduard Delacroix yang gagal diilhami oleh eksekusi kehidupan nyata dari pembunuh yang dituduh secara salah, Jesse Tafero. Pada tanggal 4 Mei 1990, api enam inci keluar dari kepalanya saat eksekusi kursi listriknya. Disimpulkan spons sintetis digunakan daripada spons laut.
2.) Pada saat Paul memperkenalkan Elaine kepada Tn. Jingles di akhir film, tikus tersebut harus berusia setidaknya 64 tahun, lebih dari sembilan kali usia tikus sebenarnya yang paling tua.
3.) Tidak ada tikus yang terluka selama adegan film. Mereka menggunakan boneka.


Fakta Terkait Novel:
4.) Dalam novel, istri Paul terbunuh dalam kecelakaan bus besar dan Paul adalah satu dari empat orang yang selamat. Diisyaratkan bahwa Paul selamat karena kuasa yang diberikan John kepadanya. Selain itu, karakter lainnya seperti Melinda "Melly" akhirnya meninggal karena serangan jantung pada tahun 1943, dan suaminya, Warden Hal Moores, meninggal karena stroke pada tahun 1941. Brutus "Brutal" Howell meninggal karena serangan jantung saat makan sandwich ikan, Harry Terwilliger meninggal pada tahun 1982 karena kanker usus, dan Dean Stanton ditusuk di leher oleh seorang tahanan empat bulan setelah John Coffey dieksekusi. William "Wild Bill" Wharton ditembak oleh Percy Wetmore pada 1932, dan Percy menjadi katatonik (menderita katatonia) dan tinggal di rumah sakit jiwa sampai kematiannya pada 1965. Jingles meninggal karena usia lanjut pada 1996.
5.) Film ini tidak pernah benar-benar menceritakan mengapa Arlen Bitterbuck dan Edward Delacroix dijatuhi hukuman mati. Menurut novel yang menjadi dasar film ini, Delacroix adalah seorang pembakar, pemerkosa dan pembunuh, sementara Bitterbuck membunuh seorang lelaki dalam sebuah perdebatan tentang sepasang sepatu bot.
6.) Novel asli Stephen King "The Green Mile" diterbitkan dalam angsuran novel setebal 100 halaman antara Maret dan Agustus 1996. Dia mulai mengembangkan cerita sambil menulis "Desperation" dan perlu menyelesaikan novel itu tetapi masih ingin melihat kemana kisah hukuman mati akan pergi. Ralph Vicinanza, seorang teman King yang menjual hak publikasi asing, baru-baru ini berdiskusi dengan seorang teman lain di Inggris tentang Charles Dickens, di mana ia mengetahui bahwa Dickens sering menerbitkan novel-novelnya secara cicilan di surat kabar dan majalah, dan telah disarankan bahwa, di AS, King bisa mencoba menulis buku seperti itu. Vicinanza mendapat kesan bahwa tidak ada novel terbaru yang ditulis dengan cara ini. Faktanya, dia salah... Tom Wolfetelah menerbitkan draf pertamanya "The Bonfire of the Vanities" dengan angsuran di "Rolling Stone", dan cerita itu juga berubah menjadi film Tom Hanks, The Bonfire of the Vanities (1990). "Green Mile", ternyata , bukan satu-satunya cerita King yang diterbitkan dalam bentuk cicilan/ angsuran, serial "Dark Tower" miliknya membentang tujuh buku penuh, diterbitkan selama 22 tahun, dari tahun 1982 hingga 2004.
7.) Nama untuk karakter John Coffey diangkat dari seorang profesor perguruan tinggi, Pendeta John Coffee. Stephen King pernah bertemu dengannya dan benar-benar menyukai namanya dan menggunakannya dalam "The Green Mile." Rev. Coffee mengajar kelas sejarah di Emerson College di Boston, MA, dan pensiun pada Mei 2005.


Fakta Lainnya:
8.) Ketika produser mengalami kesulitan menemukan aktor yang tepat untuk mengisi peran John Coffey, Bruce Willis menyarankan Michael Clarke Duncan, dengan siapa dia telah membintangi bersama Armageddon (1998).
9.) Pada kenyataannya, Michael Clarke Duncan memiliki ketinggian yang sama dengan lawan mainnya David Morse, dan beberapa inci lebih pendek dari James Cromwell. Di antara hal-hal lain, sudut kamera kreatif digunakan untuk menciptakan ilusi bahwa Duncan, sebagai John Coffey, menjulang tinggi di atas para penjaga penjara, bahkan melebihi "Brutal" Howell dan Warden Moores.
10.) Para kru membuat meriam kecil untuk menembak cokelat goo di David Morse saat adegan Wild Bill menyemprotkan cokelat ke penjaga. Goo itu mengenai Morse dengan sangat keras sehingga naik ke hidung, di matanya, dan ke dalam mulutnya. Morse tidak senang, karena dia alergi terhadap cokelat.
11.) Michael Clarke Duncan merasa tidak nyaman karena harus memegang selangkangan Tom Hanks untuk adegan di mana John menyembuhkan infeksi saluran kemih Paul. Hanks meninggalkan set syuting dan kembali untuk melakukan adegan itu, Duncan meraih selangkangan Hanks dan terkejut mengetahui bahwa dia telah memasukkan botol air kosong ke celananya. Setelah itu, Duncan merasa lebih nyaman dengan adegan itu. 😂
12.) Ada yang penasaran dengan spons basah yang ditempatkan di atas kepala tepat di bawah penutup listrik? Air, khususnya air garam, adalah penghantar listrik yang baik. Spons yang direndam air garam menyebabkan listrik bergerak dalam saluran yang lebih efisien, sehingga membunuh tahanan lebih cepat. Tanpa spons basah, listrik hanya akan membubarkan tubuh, bertemu dengan banyak perlawanan, menyebabkan seperti memasak tubuh, dan kematian akan jauh lebih menyakitkan, seperti yang terlihat selama eksekusi Del.
13.) Stephen King menanggapi kritik yang menganggap film itu sebagai alegori rasial dengan mengatakan satu-satunya alasan dia menjadikan John Coffey sebagai pria kulit hitam adalah bahwa, mengingat waktu, tempat dan latar novel dan kejahatan yang membuat Coffey dihukum, itu adalah satu-satunya cara untuk tidak ragu bahwa ia akan dihukum mati.
14.) Frank Darabont mengendalikan sendiri mesin petir untuk membuat semua kilatan. "Aku punya panel kontrol kecil dengan tombol di atasnya dan aku jadi gila." 😂
15.) Ketika Stephen King mengunjungi lokasi syuting film ini, dia meminta untuk diikat ke dalam Old Sparky untuk melihat bagaimana rasanya. Dia tidak suka dan meminta untuk dibebaskan. 😂

Belum ada komentar. Berikan komentar tentang pendapat atau review Anda disini!

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel