Fakta film The Polar Express: Kereta Malam Natal

The Polar Express merupakan film animasi pertama yang menggunakan teknologi penangkapan gerak (motion capture). Film ini terdaftar dalam Guinness Book of World Records 2006 sebagai film "penangkapan digital pertama", di mana semua bagian berakting dilakukan dalam penangkapan gerak digital. Dan juga sebagai film animasi komputer pertama yang bertema musikal, dan juga animasi komputer pertama yang dirilis Warner Bros. studio.

Beberapa ulasan menyebut animasi gerak-tangkap (motion-capture) terlihat "menyeramkan". Dalam buku 1978 "Robots: Fact, Fiction, and Prediction", Masahiro Mori menciptakan istilah "lembah luar biasa" untuk menggambarkan kejijikan yang bisa dirasakan orang ketika mereka menemukan robot yang terlihat cukup layaknya manusia, tetapi jelas tidak hidup. Masahiro Mori adalah seorang ahli robotika Jepang yang terkenal karena karya perintisnya di bidang robotika dan otomatisasi.

Cerita dalam film ini didasarkan pada buku "The Polar Express". Karya Chris Van Alsburg yang juga menulis "Jumanji" dan "Zathura". Oke, sebelum membaca beberapa fakta berikut, alangkah bagusnya telah menonton filmnya terlebih dahulu, karena akan menyinggung beberapa cerita inti.

Beberapa fakta menarik dalam cerita film:
Film ini berlatar waktu pada tahun 1955.
Sebelum Hero Boy naik ke Polar Express, jam menunjukkan pukul 11:55 malam. Waktunya tidak berubah sampai hadiah Natal pertama diberikan menjelang akhir film.
Alamat yang diucapkan oleh kondektur di awal film "11344 Edbrooke" adalah alamat asli rumah masa kecil Robert Zemeckis (sutradara). Rumah itu berada di lingkungan selatan Chicago yang disebut Roseland.
Selama urutan ketika tiket seorang gadis hilang ke luar kereta, tepat setelah elang menjatuhkannya, kereta melesat keluar dari terowongan. Terowongan itu memuat angka 1225. Biasanya angka itu akan berarti tahun terowongan itu dibangun tetapi di sini menandakan hari Natal.
Visual untuk Kota Kutub Utara didasarkan pada arsitektur pabrik Pullman, pembuat gerbong kereta api Pullman, di Chicago. Menara jam, tempat Santa keluar, didasarkan pada menara jam pabrik Pullman. Banyak bangunan lain didasarkan pada arsitektur unik Pullman.
Di ruang komunikasi Kota Kutub Utara, seorang peri (elf) yang menggambarkan seorang bocah nakal di New Jersey bernama Steven yang sedang meneror dua adik perempuannya. Ini adalah anggukan/ isyarat kepada teman dan mentor Robert Zemeckis (sutradara), Steven Spielberg. Spielberg tumbuh di New Jersey, dan telah mengakui berkali-kali bahwa ia sering meneror dua adik perempuannya.
Pada akhirnya, Hero Boy berkata bahwa teman-temannya, dan juga saudara perempuannya, kehilangan kemampuan untuk mendengar lonceng Natal ketika mereka bertambah dewasa. Ini mirip dengan Ratu Susan yang kehilangan ingatannya tentang Aslan dan Narnia dalam kisah CS Lewis klasik, "The Lion, the Witch, and the Wardrobe". Pelajarannya adalah mempertahankan keyakinan seperti anak kecil sampai saat dewasa.
Billy adalah satu-satunya orang di Polar Express, yang diketahui namanya.
Nama asli Hero Boy tidak pernah disebutkan. Namun, menurut buku yang berisi informasi tentang The Polar Express, termasuk buku-buku seni dan buku fakta, nama Hero Boy adalah Chris, mungkin merujuk ke penulis novel, Chris Van Allsburg.

Terkait:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel