Fakta-Fakta film Pet Sematary

Pastikan kalian telah menonton kedua film yang diadaptasi dari novel Pet Sematary karya Stephen King yang diterbitkan tahun 1983, yaitu adaptasi asli Pet Sematary (1989) dan remake-nya Pet Sematary (2019). Karena disini kita akan memberikan beberapa fakta yang mungkin berkaitan dengan inti cerita. Jadi lebih baik untuk menonton kedua film itu terlebih dahulu.

Dan perlu kalian tahu, kisah cerita Pet Sematary terinspirasi oleh peristiwa aktual yang dialami oleh Stephen King yang terjadi ketika ia tinggal di Orington, Maine bersama keluarganya. King ingat bahwa ketika tinggal di sana, kucing putrinya terbunuh di jalan raya. Sebagian besar ledakan emosi Ellie Creed diambil langsung dari putri King sendiri yang dilanda kesedihan. King juga ingat bahwa suatu kali, putra bungsunya hampir berlari ke jalan sementara sebuah truk melaju kencang, seperti halnya Gage dalam film. Karakter Judd Crandall didasarkan pada tetangga tua yang tinggal di seberang King. Juga, ada pemakaman hewan peliharaan yang sebenarnya di hutan di belakang rumah King, yang menjadi dasar untuk cerita novelnya.

Untuk judulnya, kosakata dalam bahasa Inggris yang benar adalah Pet Cemetary, Stephen King salah mengeja untuk judul karena, dalam buku itu, anak-anak yang membuat tanda untuk kuburan hewan peliharaan itu. King menjelaskan dalam sebuah pengantar baru untuk buku itu bahwa sebuah pemakaman hewan peliharaan nyata di dekat rumahnya di Maine memiliki tanda bertuliskan "Pet Sematary." Salah eja ini (jelas dibuat oleh anak-anak) memberi jalannya ke dalam buku dan judulnya.

Dan yang sudah menonton pasti ada yang bertanya-tanya atau bingung dengan ceritanya ataupun mencari perbedaan cerita novel dan filmnya. Nah, berikut merupakan beberapa fakta antara film dan novel Pet Sematary:


FAKTA FILM PET SEMATARY (2019)
Jason Clarke (pemeran Louis) mengungkapkan bahwa adegan paling menakutkan yang harus dia lakukan adalah menggali kubur putrinya di pemakaman nyata pada jam 4:00 pagi.
Kekuatan jahat dalam novel Pet Semetary adalah Wendigo, Setan Asli Amerika yang menghantui tanah dan mempengaruhi hati manusia. Wendigo adalah cerita rakyat yang berasal dari suku-suku Timur Laut yang menggunakan bahasa Algonquin. Itu adalah binatang pemangsa manusia yang sebagai kisah peringatan terhadap orang-orang saat musim es/ salju yang beralih ke kanibalisme dalam pergolakan kelaparan. Dalam berbagai cerita, Wendigo menjelma ketika kekejian ini terjadi, atau dapat merasuki seseorang dan mendorong mereka untuk memakan orang yang hidup (atau orang yang meninggal) di antara mereka. Dalam novel King, kehadiran jahat ini adalah apa yang menghidupkan kembali orang mati dan mengirim mereka kembali dengan rasa haus darah dan haus daging, itu muncul di sepertiga akhir film, di mana Louis Creed yang dilanda kesedihan membawa tubuh yang digali dari anak perempuannya di luar reruntuhan Pet Sematary ke tempat kebangkitan kuno yang terletak lebih dalam di hutan. Ketika ia melewati Little God Swamp, berdiri di antara pohon-pohon, kabut menutup di sekitar, dan itu hilang. Seperti penonton, Louis tidak seharusnya yakin dengan apa yang dia lihat, seperti itulah yang terjadi di novel King ketika dia melihat (atau berpikir dia melihat) sosok makhluk yang menjulang tinggi di Little God Swamp.
"Pernah lapar, mereka mendambakan daging manusia, yang merupakan satu-satunya zat yang bisa menopang mereka," tulis pendongeng Ojibwe Basil Johnston di The Manitous. Ironisnya adalah bahwa setelah memakan daging manusia, ukuran Wendigo bertambah, sehingga rasa lapar dan keinginan mereka tetap sebanding dengan ukuran mereka, dengan demikian mereka kelaparan abadi. Akhirnya, setelah berkeliaran di hutan Kanada dan Minnesota, Wendigo yang selalu kelaparan pergi ke Ludlow. Jud, tetangga Louis, menyoroti sejarah Wendigo dan Ludlow. Seorang penduduk lama di Ludlow, Jud tahu cukup baik untuk tidak menjelajah ke tanah pemakaman terlalu sering. Dilihat oleh arsip yang dibaca Louis di komputernya, kekuatan tanah kuburan tampaknya menjadi pengetahuan umum di Ludlow. Warga telah menggunakan kekuatan tanah kuburan selama beberapa dekade karena seseorang pernah membawa kembali seekor sapi jantan dan seekor anjing.
Sementara film berakhir dengan ambigu/ cerita menggantung mengenai nasib Gage, awal film menunjukkan kepada kita cerita adegan terakhir, yaitu sidik jari berdarah kecil di jendela mobil dengan jejak darah yang mengarah ke teras depan.
Sedihnya pada tanggal 30 Mei 2019, kucing yang berperan sebagai Church setelah dibangkitkan yang bernama asli Leo meninggal dunia, Kir Jarrett, yang mengadopsi dia setelah syuting, mengumumkan berita sedih di akun Instagram yang didedikasikan untuk teman berbulu-nya. "Dengan sangat sedih kami memberi tahu Anda bahwa Leo telah meninggal. Dia akan selalu dirindukan oleh keluarga manusianya. Semoga bintangnya selalu bersinar terang."


FAKTA FILM PET SEMATARY (1989)
Salah satu elemen tersulit bagi tim desain produksi adalah jalan menuju kuburan seperti yang digambarkan, "bersinar di bawah sinar bulan."
Beberapa orang, mungkin produser atau eksekutif studio, menyarankan untuk memotong adegan pemakaman karena takut akan memasukkan terlalu banyak kenyataan ke dalam film horor.
Upaya untuk casting Zelda dimulai dengan gadis-gadis kecil, tetapi mereka semua terlalu manis. "Semakin kurus mereka, semakin manis dan lebih menarik." Dia akhirnya berpikir untuk casting seorang bocah laki-laki, Andrew Hubatsek, dalam peran tersebut karena dia "akan lebih tertarik pada gagasan untuk terlihat jelek dan batuk dan meludah dan muntah." Dia juga berpikir itu akan lebih menyeramkan, dan dia tidak salah.
Tanah pemakaman Micmac dalam film ini dibangun di atas puncak gunung yang sebenarnya. Menurut sutradara Mary Lambert, buldoser dibawa untuk membangun gundukan batu.
Skenario asli menampilkan "wendigo" (setan asli Amerika) yang disebutkan dalam novel, tetapi akhirnya dipotong dari film. Kehadirannya tersirat hanya dua kali; pertama, dalam adegan di mana Louis berjalan melalui hutan di malam hari dan mendengar sesuatu yang besar merobohkan pohon, dan kedua, ketika Judd pertama membawa Louis ke tanah pemakaman India, ada semacam benturan keras jauh di dalam hutan diikuti oleh lolongan panjang, hampir feminin. Judd mengatakan bahwa "itu hanya seekor singa," tetapi jelas bahwa dia tidak sepenuhnya percaya itu sendiri.
Ketika Church ditemukan mati di pinggir jalan raya, kucing palsu digunakan. Nah, adegan ini memang sangat jelas.
Menurut Mary Lambert, salah satu hal tersulit adalah membuat kucing memakan daging babi, terlihat di akhir film saat akan disuntik.
Ketika Church terbunuh untuk kedua kalinya pada klimaks akhir film, jarum suntik dicurangi untuk terlihat seolah-olah menempel ke dalam dirinya, tetapi tidak. Kucing itu dibius oleh dokter hewan. Seorang perwakilan dari American Humane hadir dan membuat kucing pulih penuh.


PERBEDAAN ANTARA CERITA NOVEL DAN FILM
Dalam versi 1989, Ellie Creed dimainkan oleh gadis kembar, dan dalam film 2019, Gage yang diperankan oleh si kembar, Lucas dan Hugo Lavoie. Dalam 1989, pembuat film juga ingin Gage dimainkan oleh si kembar, tetapi sutradara Mary Lambert merasa cocok dengan Miko Hughes.
Dalam cerita novel dan film 1989, keluarga itu menemukan Pet Sematary ketika tokoh Jud memberi tahu mereka apa yang ada di ujung jalan dekat rumah baru mereka. Sedangkan di film 2019, tokoh Rachel dan Ellie menemukan kuburan itu sendiri.
Istri Jud, Norma, masih hidup dalam cerita novel, sementara di film, dia telah meninggal sebelum peristiwa-peristiwa. Dia hampir mati karena serangan jantung di awal cerita di novel, tetapi Louis menyelamatkannya, yang merupakan salah satu alasan Jud membawa Louis ke tempat pemakaman. King memutuskan tentang karakter Norma Crandall, istri Jud, tidak penting untuk cerita ketika mengadaptasi bukunya sendiri untuk film 1989 karena dia tidak muncul sama sekali. Dia muncul sebentar di versi 2019 untuk menyiksa Jud.
Dalam pembuatan ulang film Pet Sematary 2019, Zelda diperankan oleh seorang wanita. Zelda sebenarnya diperankan oleh seorang aktor pria dalam film Pet Sematary asli di tahun 1989.
Dalam novel dan film 1989, nama anjing Jud adalah "Spot". Dalam versi 2019 adalah "Biffer".
Berbeda dengan versi 1989, di versi 2019 Jud memberikan petunjuk apa makhluk ini ketika dia menjelaskan kepada Louis apa yang telah dia pelajari tentang tanah pemakaman rahasia itu. Rumah Jud penuh dengan buku-buku tentang pengetahuan penduduk asli Amerika, bagian dari penelitian seumur hidup tentang hutan. Ketika Louis membalik-balik satu buku, dia melihat tanda-tanda peringatan yang sama yang dia lihat di pohon-pohon, lalu sebuah ilustrasi dari sosok yang menjulang tinggi dengan tanduk rusa atau setan.
Berbeda dengan novel atau film 1989, di film terbaru 2019 bukan Gage yang terbunuh dan dibangkitkan, tetapi Ellie. Sutradara Kevin Kölsch dan Dennis Widmyer menyatakan ada banyak alasan untuk perubahan itu, termasuk seorang gadis berusia 8 tahun yang secara fisik lebih mengintimidasi daripada anak laki-laki berusia 3 tahun. Film 2019 memang memperlihatkan Gage yang akan ditabrak truk Orinco ketika ia berlari ke jalan untuk memperingatkan Ellie ketika dia menemukan Church, tetapi, tidak seperti cerita novel dan film terdahulu, Louis menariknya keluar dari jalan tepat waktu, membuat truk menabrak Ellie.
Dalam novel dan film 1989, ketika Louis mempertimbangkan untuk membuat Gage kembali dengan menguburnya di tanah pemakaman, Jud menceritakan kepada Louis kisah mengerikan tentang Timmy Baterman, orang terakhir yang dibangkitkan oleh tanah kuburan. Namun, kisah Timmy tidak dimasukkan dalam film remake-nya. Dalam film 2019, ketika Louis sedang mencari info di internet tentang tanah pemakaman setelah Church dibangkitkan ia menemukan sebuah artikel tentang seorang veteran Vietnam yang terlihat setelah pemakamannya. Namanya adalah Timmy Baterman.
Dalam novel dan film tahun 1989, Louis berhasil membunuh versi pembangkitan dari Church dan Gage dengan morfin. Dan Ellie akhirnya selamat dari peristiwa-peristiwa film. Namun dalam film 2019, semuanya saling dibangkitkan.
Novel dan film 1989 berakhir dengan Louis membakar rumah Jud dan menguburkan Rachel di tanah pemakaman. Kemudian, Louis duduk dengan punggung menghadap ke pintu sambil bermain solitaire, mendengarkan mayat Rachel yang sudah dihidupkan kembali berjalan di belakangnya untuk menjatuhkan tangan dingin di bahunya. Dalam film 2019, Rachel ditikam oleh Ellie dan menguburnya di tanah pemakaman, lalu Rachel menikam Louis sampai mati dan menghidupkan kembali. Dan keluarga mayat hidup itu membakar rumah Jud.

Semua perubahan dari novel didorong oleh keinginan untuk menemukan sudut baru pada cerita yang sudah dikenal. "Ketika Anda membuat adaptasi, Anda ingin melakukan hal-hal baru dan segar sebanyak yang Anda bisa karena sudah ada film yang ada," kata Kölsch. "Tapi pada saat yang sama, kamu ingin memastikan bahwa kamu tetap setia pada esensi buku sehingga orang-orang masih merasa seperti membaca novel Pet Sematary Stephen King."

iklan atas artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Rekomendasi Terkait

Rekomendasi Terkait